Militer Israel mengatakan telah menyerang lokasi Hizbullah di Lebanon tengah

Serangan di Janta menargetkan sistem pertahanan udara kelompok Lebanon, menurut militer.

Militer Israel mengatakan mereka menyerang lokasi Hizbullah jauh di dalam wilayah Lebanon, yang merupakan serangan terbaru dalam serangkaian serangan antara kedua belah pihak di tengah perang Israel di Gaza.

Dalam sebuah posting di Telegram pada hari Rabu, militer Israel mengatakan serangan pada Selasa malam menargetkan salah satu sistem pertahanan udara kelompok Lebanon di dekat desa tengah Janta, yang terletak sekitar 79 km (49 mil) dari ibu kota, Beirut.

Ini menandai serangan yang lebih dalam dari biasanya ke wilayah Lebanon, di mana sebagian besar serangan sejauh ini terbatas di bagian selatan.

Dalam serangan paralel semalam, angkatan udara Israel menyerang lokasi pertahanan udara Hizbullah di kota selatan Baraachit dan depot senjata di daerah Kfar Kila, katanya.

Melaporkan dari kota Marjayoun di Lebanon selatan, Assed Baig dari Al Jazeera mengatakan serangan artileri, pesawat tak berawak, dan rudal Israel juga menghantam wilayah Yaroun, Haddatha, Hula, Toulin dan al-Nabi Shayth di Lembah Bekaa.

‘Ketakutan akan eskalasi’

Serangkaian serangan terjadi sehari setelah Israel dan Hizbullah saling tembak di Suriah dan Dataran Tinggi Golan yang dianeksasi Israel.

Israel pertama kali melakukan serangan udara yang menargetkan kendaraan Hizbullah di dekat perbatasan Suriah-Lebanon pada hari Selasa, menewaskan sedikitnya dua orang, menurut pemantau perang Suriah.

Seorang pejabat Hizbullah, yang berbicara kepada kantor berita The Associated Press dengan syarat anonim, mengatakan salah satu korban adalah mantan pengawal pemimpin kelompok itu, Hassan Nasrallah.

Hizbullah kemudian menamainya sebagai Yasser Nimr Qarnabsh.

Sebagai balasan, Hizbullah menembakkan roket ke pangkalan militer Israel di Dataran Tinggi Golan, menewaskan dua orang, menurut polisi Israel. Layanan penyelamatan Israel mengatakan korban adalah warga sipil.

“Kekhawatirannya adalah akan terjadi eskalasi,” kata Baig. “Hizbullah sudah sangat jelas menyatakan bahwa front ini mendukung warga Palestina di Gaza” dan tidak akan berhenti “menargetkan militer Israel selama tidak ada gencatan senjata”.

Meskipun terjadi serangan hampir setiap hari antara Hizbullah dan Israel sejak dimulainya perang Gaza, serangan itu masih merupakan bagian dari kebijakan pencegahan satu sama lain, kata Sultan Barakat, seorang profesor dalam studi konflik dan kemanusiaan di Universitas Hamad Bin Khalifa, Qatar Foundation.

“Israel telah menunjukkan kepada Hizbullah apa yang mampu dilakukannya dengan menyerang Gaza dan menteri-menteri Israel telah berulang kali mengancam akan melakukan kepada Lebanon apa yang telah mereka lakukan kepada Gaza,” kata Barakat kepada Al Jazeera.

“Pada saat yang sama, Hizbullah perlu menghalangi Israel untuk melangkah lebih jauh dengan menunjukkan kemampuannya untuk mengumpulkan informasi intelijen secara mendalam di Israel, untuk mengidentifikasi target dan mencapai target tersebut,” tambahnya.

Setidaknya 543 orang tewas dalam serangan Israel di Lebanon selatan sejak Oktober, sementara serangan dari Hizbullah dan kelompok bersenjata lainnya di Lebanon telah menewaskan sedikitnya 21 orang di Israel.

Puluhan ribu warga sipil Israel dan Lebanon telah dievakuasi dari kota-kota perbatasan di kedua sisi karena permusuhan.


Sumber: aljazeera.com

Tutup