Putri Alice Munro Ungkap Pelecehan Seksual Ayah Tirinya


Andrea Robin Skinner telah mengungkapkan bahwa ayah tirinya melakukan kekerasan seksual dan penyiksaan terhadapnya saat ia masih kecil, dan mengklaim bahwa ibunya, penulis cerita pendek pemenang Hadiah Nobel Alice Munro, tetap berada di sisinya setelah mengetahui kekerasan tersebut.

Dalam sebuah esai yang diterbitkan oleh Bintang Toronto Pada hari Minggu, 7 Juli, Skinner mengatakan ayah tirinya, Gerald Fremlin, melakukan kekerasan seksual terhadapnya saat dia mengunjungi rumah ibunya di Clinton, Ontario pada musim panas tahun 1976, saat dia baru berusia 9 tahun, dan terus melakukan kekerasan seksual terhadapnya selama bertahun-tahun.

Skinner juga mengatakan bahwa ketika ibunya, yang meninggal pada bulan Januari di usia 92 tahun, mengetahui tentang pelecehan yang dilakukannya, ia tetap bersamanya — dan bahkan menggambarkannya di media “dengan kata-kata yang penuh kasih sayang” — hingga ia meninggal pada tahun 2013.

Andrea Robin Skinner.

Steve Russell/Toronto Star melalui Getty


“Ketika saya berduaan dengan Fremlin, dia melontarkan lelucon cabul, memperlihatkan tubuhnya saat naik mobil, bercerita tentang gadis-gadis kecil di lingkungan tempat tinggalnya, dan menggambarkan kebutuhan seksual ibu saya,” tulis Skinner. “Saat itu, saya tidak tahu bahwa ini adalah pelecehan. Saya pikir saya sudah melakukan pekerjaan yang baik untuk mencegah pelecehan dengan mengalihkan pandangan dan mengabaikan cerita-ceritanya.”

Setelah kembali ke rumah setelah musim panasnya di Ontario, Skinner menceritakan kepada saudara tirinya, Andrew, tentang penyerangan tersebut, dan kemudian kepada ayahnya, “yang memutuskan untuk tidak mengatakan apa pun kepada ibu saya.”

Dua tahun kemudian, Munro mengetahui bahwa Fremlin telah “memperlihatkan dirinya” kepada anak lain, seorang gadis berusia 14 tahun, kata Skinner, tetapi dia “menyangkalnya.” Ketika dia bertanya tentang Skinner, Fremlin “meyakinkannya” bahwa gadis yang saat itu berusia 11 tahun itu “bukan tipenya,” dan Munro “tidak mengatakan apa-apa,” katanya.

Saat remaja dan dewasa muda, keluarganya terus bungkam, dan Skinner mengatakan bahwa ia menderita bulimia, insomnia, dan migrain, yang ia kaitkan dengan “rasa sakit pribadi” yang dialaminya akibat pelecehan Fremlin. “Saat berusia 25 tahun, saya tidak dapat membayangkan masa depan saya sendiri,” tulisnya.

Sekitar waktu yang sama, Skinner menceritakan kejadian itu kepada ibunya melalui surat setelah mendengar ibunya bersimpati dengan karakter yang mengalami pelecehan serupa dalam sebuah cerita pendek. “Ternyata, meskipun ia bersimpati pada karakter fiksi, ibu saya tidak punya perasaan yang sama terhadap saya,” tulisnya. “Ia bereaksi persis seperti yang saya takutkan, seolah-olah ia mengetahui adanya perselingkuhan.”

Setelah Munro mengatakan akan meninggalkan Fremlin, dia melontarkan ancaman — dia “mengatakan kepada ibu saya bahwa dia akan membunuh saya jika saya melapor ke polisi” — dan menulis surat yang menyalahkan Skinner dan menyebutnya sebagai “perusak rumah tangga.”

Pemenang Hadiah Nobel itu menemaninya hingga ia meninggal pada tahun 2013, dengan menyatakan bahwa ia diberi tahu tentang pelecehan tersebut “terlambat” dan “bahwa budaya misoginis kita yang harus disalahkan jika saya mengharapkan ia untuk menyangkal kebutuhannya sendiri, berkorban demi anak-anaknya, dan menebus kegagalan laki-laki,” kata Skinner.

“Saya mencoba memaafkan ibu saya dan Fremlin serta terus mengunjungi mereka dan seluruh keluarga saya,” tulis Skinner. “Kami semua kembali bertindak seolah-olah tidak terjadi apa-apa. Itulah yang kami lakukan.”

Alice Munro.

PETER MUHLY/AFP melalui Getty


Kemudian, 10 tahun kemudian, setelah memulai keluarganya sendiri dan berhenti berhubungan dengan Munro, Skinner membaca sebuah wawancara di mana penulisnya berbicara dengan penuh semangat tentang Fremlin, dan memutuskan untuk berbicara tentang pelecehan tersebut. “Saya telah lama merasa tidak penting bagi ibu saya, tetapi sekarang dia menghapus saya,” tulisnya. “Sekarang, saya menuntut hak saya untuk hidup sepenuhnya, menanggung beban pelecehan dan mengembalikannya kepada Fremlin.”

Skinner pergi ke polisi, dan pada tahun 2005, Fremlin didakwa dengan tuduhan “menyerang secara tidak senonoh” terhadap Skinner pada tahun 1976. Dia dijatuhi hukuman dua tahun masa percobaan dan diperintahkan untuk menghindari “aktivitas apa pun yang membuatnya berhubungan dengan anak-anak di bawah usia 14 tahun selama dua tahun,” katanya.

“Saya merasa puas,” tulis Skinner. “Saya tidak ingin menghukumnya. Saya yakin dia sudah terlalu tua untuk menyakiti orang lain. Yang saya inginkan adalah catatan kebenaran, bukti publik bahwa saya tidak pantas menerima apa yang terjadi pada saya.”

Namun, dia tidak puas dengan dampak putusan itu terhadap Munro. “Ketenaran ibu saya membuat kesunyian terus berlanjut,” tulis Skinner. Dia tetap terasing dari ibunya, serta seluruh “keluarga asalnya,” selama hampir satu dekade.

Kemudian, pada tahun 2014, setelah saudara-saudaranya berusaha untuk “mengerjai peran mereka dalam kesunyian seputar pelecehan Fremlin terhadap saya,” mereka berhubungan kembali. “Mengenai hubungan saya dengan ibu saya, saya tidak pernah berbaikan dengannya,” tulis Skinner. “Saya tidak menuntut diri saya sendiri untuk memperbaiki keadaan, atau memaafkannya. Saya berduka atas kehilangannya, dan itu adalah bagian penting dari penyembuhan saya.”

Munro's Books, yang didirikan oleh mendiang penulis tersebut, menanggapi esai Skinner dalam sebuah pernyataan. “Munro's Books dengan tegas mendukung Andrea Robin Skinner saat ia secara terbuka berbagi kisah pelecehan seksual yang dialaminya saat masih anak-anak,” bunyi pernyataan tersebut. “Mengetahui detail pengalaman Andrea sangat memilukan bagi kami semua di Munro's Books.”

Penulis Alice Munro.

Chad Hipolito/The Canadian Press melalui AP


“Bersama dengan begitu banyak pembaca dan penulis, kami perlu waktu untuk menyerap berita ini dan dampaknya terhadap warisan Alice Munro, yang karyanya dan hubungannya dengan toko ini telah kami rayakan sebelumnya,” lanjut pernyataan tersebut. “Penting untuk menghormati pilihan Andrea tentang bagaimana kisahnya dibagikan secara lebih luas. Meskipun toko buku ini terkait erat dengan Jim dan Alice Munro, kami telah menjadi pemilik independen sejak 2014. Karena itu, kami tidak dapat berbicara atas nama keluarga Munro. Kisah ini adalah milik Andrea, dan kami tidak akan berkomentar lebih lanjut saat ini.”

Keluarga Munro — Andrea, Andrew, Jenny, dan Sheila — juga memberikan pernyataan. “Kami ingin mengucapkan terima kasih kepada pemilik dan staf Munro's Books atas dukungan mereka saat Andrea berbagi kisah tentang pelecehan seksual di masa kecilnya, dan perjalanan penyembuhannya,” demikian bunyi pernyataan tersebut.

“Alice dan Jim Munro memainkan peran penting dalam identitas toko tersebut. Dengan mengakui dan menghormati kebenaran Andrea, dan sangat jelas tentang keinginan mereka untuk mengakhiri warisan kebungkaman, pemilik toko saat ini telah menjadi bagian dari penyembuhan keluarga kami, dan menjadi contoh tanggapan yang benar-benar positif terhadap pengungkapan seperti yang dilakukan Andrea,” lanjut pernyataan tersebut. “Kami sepenuhnya mendukung pemilik dan staf Munro's Books saat mereka memetakan masa depan baru, dan dengan hormat meminta agar mereka tidak diminta atau diharapkan untuk menjawab pertanyaan tentang keluarga Munro.”

Jika Anda menduga adanya tindak kekerasan terhadap anak, hubungi Hotline Tindak Kekerasan terhadap Anak Nasional Childhelp di 1-800-4-A-Child atau 1-800-422-4453, atau kunjungi www.childhelp.org. Semua panggilan bebas pulsa dan bersifat rahasia. Hotline ini tersedia 24/7 dalam lebih dari 170 bahasa.

Jika Anda atau seseorang yang Anda kenal pernah menjadi korban pelecehan seksual, kirimkan SMS “STRENGTH” ke Crisis Text Line di 741-741 untuk dihubungkan dengan konselor krisis bersertifikat.


Sumber: people-com

Tutup