Kisah Celine Abu al-Zumar

Reyhanli, Turki – Celine Abu al-Zumar hampir berusia empat tahun, dan ketika ia hendak mendengarnya untuk pertama kali dalam hidupnya, ibunya hampir menangis.

“Dalam waktu kurang dari tiga bulan, mimpi itu menjadi kenyataan,” seru Fatima al-Essa.

Celine akhirnya disetujui untuk menjalani operasi implan koklea seperti saudaranya Aslan pada bulan April.

Fatima, seorang warga Suriah berusia 26 tahun yang tinggal di Idlib, Suriah, mengenang kesedihannya karena anak-anaknya, Celine dan Aslan, yang kini berusia lima setengah tahun, lahir dengan gangguan pendengaran dan tumbuh dengan perasaan bahwa mereka berbeda dari anak-anak lain.

Sukacita dan patah hati

Awal tahun ini, Aslan menjalani operasi – yang biasanya menelan biaya $16.000, jumlah yang tidak mampu ditanggung keluarganya – yang didanai oleh organisasi bantuan Alameen di negara tetangga Turki.

Fatima sangat gembira saat implan itu dipasang dan ia melihat putranya bereaksi terhadap suara. Namun, ia mengatakan kepada Al Jazeera saat itu, hatinya hancur untuk Celine.

Aslan telah diprioritaskan untuk program implan koklea karena ia mendekati usia enam tahun, setelah itu ia tidak lagi memenuhi syarat untuk operasi.

Ayah menggendong putra dan putrinya di lengannya
Khalid Abdel Razek Abu al-Zumar menggendong putranya Aslan dan putrinya Celine di sebuah taman di Idlib pada bulan April (Ali Haj Suleiman/Al Jazeera)

“Sejak saya kembali dari Turki bersama Aslan, semua fokus saya tertuju pada Celine, yang merasa ada sesuatu yang berubah pada diri kakaknya dan bahwa dia lebih menanggapi saya dan ayahnya daripada dirinya,” kata Fatima.

“Meskipun aku gembira karena pendengaran Aslan sudah pulih, aku menangis setiap malam untuk Celine, khawatir dia akan merasa di kemudian hari bahwa kami lebih mengutamakan kakaknya daripada dirinya.”

Sekarang giliran Celine dan Fatima tidak sabar untuk melihat perjalanan Celine – bersama kakaknya di sisinya.

Cinta persaudaraan

Aslan dan Celine adalah anak-anak yang ceria dan menarik yang senang berinteraksi dengan orang lain, sehingga membuat para staf rumah sakit Reyhanli tempat mereka menjalani operasi tersenyum.

“Celine sangat manis dan cepat berinteraksi dengan orang-orang, dan dengan satu senyuman polosnya, ia mencuri hati orang-orang di sekitarnya,” kata Rama Asfari, salah seorang staf Alameen.

Rama bercanda bahwa Celine dan Aslan bersaing untuk mendapatkan perhatian di rumah sakit, gadis kecil itu menunjukkan pesonanya setiap kali staf medis berbicara kepada Aslan selama pemeriksaannya.

“Satu menit saja sudah cukup untuk membangun persahabatan dengan Celine dan membuat Anda terlibat dalam permainan dengannya,” imbuh Rama.

Gadis berdiri di koridor
Celine dipasangi implan koklea, yang memungkinkannya mendengar (Ali Haj Suleiman/Al Jazeera)

Aslan fokus mendukung adiknya, memahami betapa seriusnya operasi Celine – dunianya sudah berubah karenanya.

Ia duduk di kursi di samping Fatima di luar ruang operasi, menundukkan kepala dan menggenggam kedua tangan. Ia tidak melihat siapa pun, matanya tetap menatap pintu sambil menunggu adiknya keluar.

Tiga jam kemudian, Celine keluar dengan perasaan cemas, masih pusing karena anestesi. Aslan tetap di sampingnya sampai dia bangun.

Perilaku Aslan mengingatkan Fatima betapa putranya telah berubah sejak operasinya.

Dari kelima anaknya, Aslan dan Celine selalu dekat, usianya berdekatan dan memiliki hambatan pendengaran.

Sebelum operasi, kata Fatima, Aslan suka menggoda adiknya dan berdebat dengannya soal mainan seperti yang biasa dilakukan saudara kandung lainnya – tetapi sejak menerima implan, sikapnya berubah terhadap Celine, menjadi lebih lembut dan baik hati.

Kelembutan itulah yang ditunjukkan Aslan saat adiknya terbaring di ruang operasi.

“Kelembutan yang saya lihat dari Aslan terhadap saudara perempuannya membuat saya semakin kuat dan membuat waktu yang dihabiskan Celine di ruang operasi menjadi lebih mudah,” kata Fatima.

Celine dengan tangannya di atas meja
Ibu Celine, Fatima, mengatakan ia khawatir putrinya tidak akan disetujui untuk menjalani operasi dan akan tumbuh dengan anggapan bahwa orang tuanya lebih menyayangi kakaknya (Ali Haj Suleiman/Al Jazeera)

Pendanaan implan

Aslan dan Celine merupakan penerima manfaat dari program yang diselenggarakan Alameen bekerja sama dengan Pusat Bantuan Kemanusiaan Raja Salman Arab Saudi.

“Kampanye ini dimulai … dengan implan koklea untuk 60 anak dari wilayah barat laut Suriah dan, karena respons yang luar biasa, kampanye ini berubah menjadi program penuh yang mencakup 1.430 anak di beberapa negara di seluruh dunia,” kata Yasser al-Tarraf, seorang pejabat Alameen.

Al-Tarraf mengatakan kepada Al Jazeera bahwa program di Suriah barat laut telah memungkinkan 120 anak untuk mendengar sejauh ini dan berencana untuk menyediakan implan koklea di masa depan untuk 700 anak di Suriah barat laut dan 240 anak Suriah dan Turki di Turki selatan.

“Selain itu, 490 anak akan menerima implan koklea di Lebanon, Mesir, Djibouti, Somalia, Yaman, dan Irak… (selama) sekitar satu setengah tahun” kata al-Tarraf.

Orang paling bahagia di dunia

Keesokan paginya setelah operasi, Celine, saudara laki-lakinya, dan ibunya pergi ke ruangan tempat alat bantu dengar eksternal akan dipasang. Pendengarannya akan diuji untuk pertama kalinya dalam hidupnya.

Keheningan menyelimuti ruangan saat dokter memasang perangkat itu dan menghubungkannya ke komputer untuk pemrograman, Celine menatap ibu dan saudara laki-lakinya dengan penuh harap.

Ayah bermain dengan kedua anaknya
Aslan dan Celine selalu bermain bersama – tetapi sekarang mereka juga dapat mendengar satu sama lain (Ali Haj Suleiman/Al Jazeera)

Perangkat itu diaktifkan dan Celine dapat mendengar untuk pertama kali dalam hidupnya.

Rasa terkejut menjalar ke wajahnya, dan sensasi suara asing itu tampaknya membuatnya tak nyaman pada awalnya saat dia memandang ke arah dokter, seolah memohon agar mereka menghentikannya.

Namun mereka harus melanjutkan, memanggilnya dan menepuk meja untuk menguji kepekaan perangkat tersebut terhadap tingkat kebisingan yang berbeda-beda.

Saat Celine makin terbiasa dengan apa yang terjadi, emosi berganti-ganti di wajahnya, terkejut lalu gembira lalu kaget ketika suara lebih keras terdengar dari perangkat itu.

Aslan mulai bermain dengannya, menepukkan tangannya untuk menarik perhatiannya dan membuatnya mengerti apa yang telah berubah. Sambil menatap kakaknya dengan penuh percaya, ia menyeka air matanya dan mulai tersenyum.

“Hari ini, saya adalah orang paling bahagia di dunia,” kata Fatima, saat melihat dampak operasi pada putrinya.

“Mulai hari ini, kami akan menjalani kehidupan normal bersama anak-anakku yang telah mendapatkan pendengaran, dan aku akan mendengar suara mereka, dan mereka akan mendengar suaraku dan suara ayah mereka.

“Hati saya bersama keluarga yang masih menunggu giliran anak-anak mereka untuk mendapatkan implan koklea, kata Fatima.

“Dengan setiap doa, saya akan meminta agar mereka juga menjalani momen ini.”

Dokter di Reyhanli, Turki, melakukan operasi untuk memasang implan koklea untuk Celine
Dokter melakukan operasi pada Celine di Turki (Ali Haj Suleiman/Al Jazeera)


Sumber: aljazeera.com

Tutup