Setidaknya 89 orang tewas akibat kapal terbalik di lepas pantai Mauritania

Puluhan orang hilang setelah kapal penangkap ikan berangkat dari perbatasan Senegal dan Gambia dengan 170 orang diyakini berada di dalamnya.

Setidaknya 89 migran dan pengungsi yang menuju Eropa tewas, dan puluhan lainnya masih hilang, ketika kapal yang mereka tumpangi terbalik di lepas pantai Mauritania, menurut media pemerintah.

Kapal penangkap ikan itu terbalik pada hari Senin sekitar 4 km (2,4 mil) dari kota pesisir barat daya negara Afrika Barat itu, Ndiago. Penjaga pantai Mauritania menemukan 89 mayat dan menyelamatkan sembilan orang, termasuk seorang gadis berusia lima tahun, kata kantor berita negara itu pada hari Kamis.

Korban selamat yang dikutip oleh media pemerintah mengatakan kapal itu berangkat dari perbatasan Senegal dan Gambia dengan 170 orang di dalamnya, yang berarti 72 orang kini hilang. Seorang pejabat senior pemerintah mengonfirmasi informasi tersebut kepada kantor berita AFP.

Kapal itu terbalik akibat angin kencang dan gelombang tinggi di jalur Atlantik yang berbahaya, yang terkenal dengan arusnya yang kuat. Para migran bepergian dengan kapal yang kelebihan muatan, seringkali tidak layak melaut, tanpa cukup air minum.

Awal tahun ini, Uni Eropa menjanjikan Mauritania, bekas koloni Prancis, dukungan keuangan senilai 210 juta euro ($229 juta) untuk mengatasi migrasi dan menyediakan bantuan kemanusiaan bagi para migran.

Kesepakatan itu muncul di tengah peningkatan tajam jumlah migran yang berangkat dari negara itu menuju Kepulauan Canary Spanyol, yang terletak sekitar 100 km (62 mil) di lepas pantai barat laut Afrika.

Lebih dari 5.000 orang tewas saat mencoba mencapai Spanyol melalui laut dalam lima bulan pertama tahun ini, atau setara dengan 33 kematian per hari, menurut Caminando Fronteras, sebuah badan amal Spanyol. Sebagian besar korban tewas melalui rute Atlantik.

Rute darat yang mematikan

Semakin banyak orang yang memilih bepergian lewat darat, dengan kematian orang-orang yang melintasi rute berbahaya di Sahara diperkirakan dua kali lipat dari yang terjadi di laut, menurut laporan baru dari badan pengungsi dan migrasi Perserikatan Bangsa-Bangsa dan kelompok penelitian Pusat Migrasi Campuran.

“Pengungsi dan migran semakin banyak melintasi wilayah tempat kelompok pemberontak, milisi, dan pelaku kriminal lainnya beroperasi, dan tempat maraknya perdagangan manusia, penculikan untuk tebusan, kerja paksa, dan eksploitasi seksual,” kata laporan yang dirilis pada hari Jumat.

Laporan yang diteliti selama tiga tahun tersebut mengatakan bahwa konflik dan ketidakstabilan di negara-negara termasuk Mali, Burkina Faso, dan Sudan mendorong peningkatan jumlah perjalanan menuju Mediterania.

Para migran pergi setelah polisi Tunisia membongkar kamp darurat untuk pengungsi dari negara-negara sub-Sahara Afrika di depan kantor pusat UNHCR di Tunis.
Para migran meninggalkan tempat penampungan setelah polisi Tunisia membongkar kamp darurat untuk para pengungsi dari negara-negara Afrika sub-Sahara di depan kantor pusat UNHCR di Tunis (File: Fethi Belaid/AFP)

Secara total, 1.180 orang diketahui tewas saat melintasi gurun Sahara antara Januari 2020 hingga Mei 2024, tetapi jumlah korban diyakini jauh lebih tinggi, kata laporan itu, yang didasarkan pada kesaksian lebih dari 31.000 orang.

Tahun ini saja, lebih dari 72.000 orang telah menempuh jalur darat ke Mediterania, dengan 785 orang meninggal atau hilang selama periode tersebut, menurut angka dari Badan Pengungsi PBB (UNHCR).

Libya telah muncul sebagai titik transit utama bagi orang-orang yang melarikan diri dari perang dan kemiskinan. Pada bulan Maret, pihak berwenang menemukan sebuah kuburan massal yang berisi sedikitnya 65 mayat di gurun barat negara itu.

Aljazair, Libya, dan Ethiopia dianggap oleh responden sebagai negara transit paling berbahaya.

Laporan tersebut menghitung ratusan kasus pengambilan organ, sebagian migran menyetujuinya sebagai cara untuk mendapatkan uang.

“Namun, sebagian besar waktu, orang-orang diberi obat bius dan organ mereka diambil tanpa persetujuan mereka: Mereka bangun dan mendapati salah satu ginjal mereka hilang,” kata utusan khusus UNHCR Vincent Cochetel.


Sumber: aljazeera.com

Tutup