War and Treaty Merasa 'Dikhianati' Setelah Menemukan Tanaman Kapas di Ruang Ganti


  • The War and Treaty mengingat menemukan tanaman kapas di ruang ganti mereka
  • Insiden yang mengganggu itu terjadi di Festival Musik Coca-Cola Sips & Sounds bulan lalu, di mana duo yang dinominasikan Grammy itu masih tampil
  • Pasangan suami istri itu berbicara dengan Reporter Hollywood tentang perasaan “marah” dan “sedih” atas simbol yang merendahkan

War and Treaty buka-bukaan tentang penemuan mengganggu yang dilakukan di ruang ganti mereka di Festival Musik Coca-Cola Sips & Sounds bulan lalu.

Menjelang penampilan mereka pada tanggal 29 Juni di acara Austin, duo suami-istri country ini mengungkapkan kepada Reporter Hollywood bahwa “ada tanaman kapas” di kamar mereka, yang menurut mereka sangat menyinggung.

“Kita semua tahu apa artinya itu,” kata Michael Trotter Jr., 41, tentang tindakan bermotif rasial tersebut. “Kita semua tahu apa artinya itu di negara ini bagi orang-orang yang mirip kita.”

Tanya Trotter, 50 tahun, mengatakan bahwa pengalamannya dengan insiden tersebut “sangat menyakitkan ketika Anda adalah cucu seorang petani penggarap.”

“Kakek saya sebenarnya membeli perkebunan tempat ia memetik kapas di New Bern, North Carolina,” ungkapnya. “Keluarga saya sebenarnya masih tinggal di sana. Jadi ketika Anda melihat hal-hal ini, Anda melihatnya, dan Anda seperti, 'Wah, meskipun kakek saya membeli perkebunan itu, masih banyak penderitaan yang dialami orang-orang yang tidak mendapat kesempatan untuk mengubahnya menjadi pembangunan ekonomi bagi keluarga mereka.'”

Penyanyi “Blank Page” itu mengatakan bahwa dia “tidak ingin duduk di sana dan mendidik” siapa pun tentang mengapa tanaman kapas merupakan penghinaan “karena bukan posisi saya untuk mendidik siapa pun tentang apa itu kapas dan apa yang diwakilinya di negara ini. Itu seharusnya tidak terjadi.”

“Selain sekadar isu rasisme, isu ini kini lebih luas,” imbuhnya. “Sekarang isu ini menjadi isu keselamatan karena kita harus merasa aman datang ke festival-festival ini.”

(LR) Michael Trotter Jr. dan Tanya Trotter dari The War and Treaty tampil di atas panggung di Coca-Cola Sips & Sounds Summer Festival 2024 di Austin pada 29 Juni 2024.

Foto oleh Hubert Vestil/Getty


Mengenang emosinya saat kejadian, Michael menjelaskan, “Kemarahan adalah apa yang saya rasakan. Ketidakhormatan adalah apa yang saya rasakan. Kesedihan adalah apa yang saya rasakan. Kesedihan bukan hanya karena apa yang tanaman itu wakili bagi orang-orang yang mirip saya, tetapi kesedihan untuk diri saya sendiri karena saya adalah putra negara ini.”

Penyanyi “Leads Me Home” itu berbagi bahwa ia “merasa dikhianati” oleh simbol yang merendahkan tersebut, karena ia “mengabdi kepada negara ini dengan terhormat di United States Army 16th Infantry, 2nd Brigade, 1st Armored Division.”

“Saya terluka karena tugas itu. Saya sangat vokal tentang luka dan bekas luka saya, dan saya merasa dikhianati,” lanjutnya. “Itu tidak adil. Itu adalah sesuatu yang sama sekali tidak perlu dikhawatirkan oleh seniman kulit putih… Itu hanya terjadi begitu saja dalam genre ini. Jadi, saya merasa tidak cukup bagi kita untuk membicarakannya, kita harus menuntut agar kita melakukannya.”

The War and Treaty masih tampil di festival sesuai rencana, tetapi Michael mengatakan THR dia memiliki momen di mana dia hampir menarik mereka keluar dari pertunjukan.

“Ketika saya menuntut kami untuk segera meninggalkan festival ini dan pergi dari sana, Tanya dan saya sempat berada di kamar hotel dan ingin berbicara dengan putra kami, Legend, yang berusia 12 tahun, tetapi dia malah berbicara kepada kami,” Michael menambahkan. “Dia berkata bahwa ini bukan saatnya untuk diam tentang hal itu. Dia sangat kesal, dan dia mengerti betul apa artinya. Dia bersekolah di rumah, dan dia tahu apa artinya itu… karena Ty dan saya telah duduk dan menanamkannya di kepalanya.”

(LR) Michael Trotter Jr. dan Tanya Trotter dari The War and Treaty tampil di atas panggung selama hari ketiga CMA Fest 2024 di panggung Chevy Riverfront pada 8 Juni 2024 di Nashville.

Foto oleh Danielle Del Valle/Getty


Pada hari Rabu, 3 Juli, setelah THR wawancara tersebut diterbitkan, War and Treaty menanggapi komentar mereka dalam sebuah unggahan di Instagram Story yang berbunyi, “Kami berdiskusi, bertanya-tanya apakah kami harus angkat bicara tentang insiden ini. Pada akhirnya, kami tahu bahwa masalah ini lebih besar dari sekadar kami.”

Pasangan yang dinominasikan untuk penghargaan Grammy itu menambahkan, “Kami harap Anda meluangkan waktu untuk membaca artikel ini. Terima kasih telah meluangkan waktu untuk melaporkannya @hollywoodreporter.”

PEOPLE menghubungi perwakilan The War and Treaty dan Sips & Sounds Music Festival untuk memberikan komentar.


Sumber: people-com

Tutup