Warga Iran kembali ke tempat pemungutan suara untuk memilih presiden baru

Warga Iran telah kembali ke tempat pemungutan suara untuk pemilihan presiden putaran kedua yang mempertemukan kandidat tengah Masoud Pezeshkian melawan kandidat garis keras Saeed Jalili dalam perebutan pengganti Ebrahim Raisi, yang meninggal dalam kecelakaan helikopter pada bulan Mei.

Putaran kedua pada hari Jumat berlangsung karena tidak ada satu pun pesaing yang memperoleh suara mayoritas langsung pada tanggal 28 Juni, dengan Pezeshkian menerima sekitar 42,5 persen suara dan Jalili sekitar 38,7 persen.

Pemilu ini diselenggarakan dengan latar belakang meningkatnya ketegangan regional atas perang Israel di Gaza, perselisihan Iran dengan Barat atas program nuklirnya, meningkatnya ketidakpuasan atas keadaan ekonomi yang dilumpuhkan oleh sanksi, dan kekecewaan menyusul protes mematikan pada tahun 2022-2023.

Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei, yang memiliki keputusan akhir dalam semua urusan negara, memberikan suaranya ketika tempat pemungutan suara dibuka pada pukul 8 pagi (04:30 GMT), TV pemerintah menunjukkan.

“Ini adalah hari yang baik untuk berpartisipasi dalam proses pemilu,” katanya dalam pidatonya yang mendorong orang untuk keluar dan memilih.

“Semoga saja kita bisa memilih calon yang tepat. Pada tahap ini, masyarakat harus berusaha lebih keras untuk memilih presiden besok.”

Warga Iran di Irak memberikan suara dalam pemilihan presiden
Warga Iran memberikan suara mereka di tempat pemungutan suara di dalam kedutaan besar Iran di Baghdad, Irak, pada tanggal 5 Juli 2024 (Hadi Mizban/AP Photo)

Pezeshkian dan Jalili memberikan suara mereka di ibu kota, Teheran.

Pezeshkian ditemani oleh para pendukungnya, termasuk mantan menteri luar negeri Mohammad Javad Zarif, ketika ia memberikan suara di sebuah sekolah menengah khusus perempuan di Teheran bagian barat.

Para pendukung mengelilingi Jalili saat ia memasuki masjid besar di Qarchak, daerah yang lebih tradisional dan religius di tenggara ibu kota.

Beberapa tokoh terkemuka lainnya, termasuk mantan Presiden Hassan Rouhani, kandidat sentris yang didiskualifikasi Ali Larijani, dan Ayatollah Agung Hossein Noori Hamedani, telah memberikan suara.

Hanya 40 persen dari 61 juta pemilih yang memenuhi syarat di Iran yang memberikan suara mereka pada bulan Juni, jumlah pemilih terendah dalam pemilihan presiden mana pun sejak Revolusi Islam 1979.

Dilaporkan dari Teheran, Resul Serdar dari Al Jazeera mengatakan bahwa salah satu jajak pendapat yang dirilis sesaat sebelum putaran kedua pemungutan suara menunjukkan Pezeshkian kemungkinan memenangkan perlombaan, tetapi kedua belah pihak telah memprediksi kemenangan pada akhirnya.

“Namun beberapa pihak mengatakan bahwa survei yang dilakukan menjelang pemilihan minggu lalu gagal, jadi hari ini mungkin akan ada kejutan lain. Di sini, perhatian utama sebenarnya adalah jumlah pemilih.”

Shabnam, seorang mahasiswa kedokteran PhD berusia 24 tahun yang tidak memilih, mengatakan kepada Al Jazeera: “Saya pikir presiden di negara ini tidak memiliki banyak otonomi, dan janji-janji yang dibuat selama kampanye hanyalah janji-janji kosong, tidak memiliki substansi dan tidak tulus.

“Pihak berwenang terus mengatakan bahwa setiap suara akan membawa legitimasi, orang-orang telah menerima pesan teks yang mengatakan bahwa setiap suara adalah suara untuk sistem,” katanya. “Saya merasa suara saya akan dimanfaatkan, jadi saya menolak untuk memilih.”

Pada Kamis malam, Jaksa Agung Mohammad Movahedi-Azad memperingatkan bahwa tokoh politik dan media harus menahan diri dari pengumuman hasil pemilu yang “tidak berdasar dan tidak berdokumen”.

“Sebelum hasil diumumkan oleh Kementerian Dalam Negeri dan dikonfirmasi oleh Dewan Pengawas, setiap gerakan media yang dapat mengganggu opini publik dan mengisyaratkan kemenangan awal salah satu kandidat akan dituntut secara hukum.”

Jumlah peserta rendah

Khamenei mengatakan partisipasi pada putaran pertama “tidak seperti yang diharapkan”, tetapi itu bukan tindakan “melawan sistem”.

Pemungutan suara minggu lalu memperlihatkan juru bicara parlemen konservatif Mohammad Bagher Ghalibaf berada di tempat ketiga dengan 13,8 persen, sementara pemimpin Muslim Mostafa Pourmohammadi memperoleh kurang dari 1 persen.

Pemilu awalnya dijadwalkan pada tahun 2025 tetapi dimajukan setelah meninggalnya Raisi.

Para kandidat pesaing dalam putaran kedua telah menggelar dua debat yang membahas kesulitan ekonomi Iran, hubungan internasional, rendahnya jumlah pemilih, dan pembatasan internet.

Pada hari Selasa, Pezeshkian, 69 tahun, mengatakan bahwa orang-orang “muak dengan kondisi kehidupan mereka … dan tidak puas dengan pengelolaan urusan oleh pemerintah”. Ia menyerukan “hubungan yang konstruktif” dengan Amerika Serikat dan negara-negara Eropa untuk “mengeluarkan Iran dari isolasinya”.

Jalili, 58, menggalang basis pendukung garis keras yang besar dan mendapat dukungan dari Ghalibaf dan dua kandidat konservatif lain yang keluar dari perlombaan sebelum putaran pertama.

Ia bersikeras bahwa Iran tidak membutuhkan kesepakatan nuklir yang ditinggalkan dengan AS dan kekuatan dunia lainnya untuk membuat kemajuan.

Perjanjian tahun 2015 – yang menurut Jalili melanggar semua “garis merah” Iran dengan mengizinkan inspeksi situs nuklir – telah memberlakukan pembatasan pada aktivitas nuklir Iran sebagai imbalan atas keringanan sanksi. Kesepakatan tersebut telah berada di ujung tanduk sejak 2018 ketika Presiden AS saat itu Donald Trump menarik diri.

Jalili pernah menduduki beberapa jabatan senior, termasuk di kantor Khamenei pada awal tahun 2000-an. Saat ini, ia adalah salah satu perwakilan Khamenei di Dewan Keamanan Nasional Tertinggi, badan keamanan tertinggi Iran.

Apa pun hasilnya, presiden Iran berikutnya akan bertugas menerapkan kebijakan negara yang digariskan oleh pemimpin tertinggi, yang memegang wewenang tertinggi di negara tersebut.


Sumber: aljazeera.com

Tutup