Pemimpin oposisi Tunisia Lotfi Mraihi ditangkap

Mraihi bergabung dengan daftar lawan politik Presiden Saied yang semakin banyak yang berada di penjara atau menghadapi tuntutan.

Ketua Partai Persatuan Republik Tunisia, Lotfi Mraihi, yang telah mengumumkan niatnya untuk mencalonkan diri dalam pemilihan presiden yang ditetapkan pada bulan Oktober, telah ditangkap atas dugaan pencucian uang.

Menurut politisi dan laporan media lokal, penangkapan itu terjadi pada hari Rabu di provinsi Nabeul di timur laut Tunisia.

Seorang juru bicara pengadilan Tunis mengatakan awal pekan ini bahwa Mraihi, salah satu kritikus Presiden Kais Saied yang paling menonjol, menghadapi tuduhan pencucian uang dan membuka rekening bank di luar negeri tanpa izin dari bank sentral.

Penangkapan Mraihi terjadi ketika partai-partai oposisi, yang banyak pemimpinnya berada di penjara, menuduh pemerintahan Saied memberikan tekanan pada lembaga peradilan untuk melacak pesaing Saied dalam pemilihan mendatang dan membuka jalan baginya untuk memenangkan masa jabatan kedua.

Terpilih menjadi presiden pada tahun 2019, Saied belum secara resmi mengumumkan pencalonannya untuk pemilihan umum, yang akan diselenggarakan pada tanggal 6 Oktober, tetapi ia diperkirakan akan mencalonkan diri untuk masa jabatan kedua. Tahun lalu ia mengatakan bahwa ia tidak akan menyerahkan kekuasaan kepada apa yang disebutnya sebagai orang-orang yang tidak patriotis.

Presiden Tunisia Kais Saied
Presiden Tunisia Kais Saied (File: Fethi Belaid/Pool via AP)

Abir Moussi, pemimpin Partai Konstitusi Bebas dan seorang kandidat terkemuka, telah dipenjara sejak tahun lalu atas tuduhan membahayakan keamanan publik.

Partai Moussi mengatakan dia dipenjara untuk menyingkirkannya dari pemilihan presiden, sebuah klaim yang dibantah oleh pihak berwenang.

Kandidat lainnya – termasuk Safi Saeed, Nizar Chaari dan Abd Ellatif Mekki – menghadapi tuntutan atas tuduhan seperti penipuan dan pencucian uang.

Mondher Znaidi, seorang kandidat potensial terkemuka yang tinggal di Prancis, juga menghadapi tuntutan atas dugaan korupsi.

Pihak oposisi mengatakan pemilu yang adil dan kredibel tidak dapat diselenggarakan kecuali politisi yang dipenjara dibebaskan dan media diizinkan bekerja tanpa tekanan dari pemerintah.

Pada tahun 2021, Saied merebut hampir semua kekuasaan, membubarkan parlemen, dan mulai memerintah dengan dekrit, sebuah tindakan yang digambarkan oleh oposisi sebagai kudeta.

Dia mengawasi penulisan konstitusi baru, yang disetujui melalui referendum pada tahun 2022, yang membentuk sistem presidensial dan melemahkan parlemen.

Saied mengatakan langkahnya sah dan diperlukan untuk mengakhiri korupsi yang merajalela selama bertahun-tahun di kalangan elite politik.

Para penentang presiden terkemuka telah ditahan sejak tahun lalu atas tuduhan berkonspirasi melawan keamanan negara dalam tindakan keras yang melibatkan pengusaha, tokoh media, dan politisi.


Sumber: aljazeera.com

Tutup