Jauh dari perhatian global, Sudan dilanda kelaparan

Risiko kelaparan yang parah meningkat secara eksponensial di Sudan. Menurut laporan terbaru oleh pemantau kelaparan Perserikatan Bangsa-Bangsa, “kemunduran tajam dan cepat dalam situasi ketahanan pangan” dalam enam bulan terakhir telah membawa negara Afrika Timur Laut yang dilanda perang itu ke jurang bencana yang tak terbayangkan.

Lebih dari delapan juta orang di 14 dari 18 negara bagian Sudan kini menghadapi kekurangan pangan yang dapat mengakibatkan kekurangan gizi akut dan kematian. Sekitar 750.000 dari mereka berisiko mengalami kelaparan langsung. Menurut analisis oleh Save the Children, sekitar “16,4 juta anak, atau tiga dari empat anak di negara ini, kini menghadapi tingkat kelaparan ‘krisis’, ‘darurat’ atau ‘bencana’ – naik dari 8,3 juta pada Desember lalu”.

Namun, meskipun ancaman bencana kemanusiaan yang belum pernah terjadi sebelumnya sudah dekat, masyarakat internasional, dan khususnya dunia Barat, tidak begitu tertarik pada Sudan dan konfliknya yang berkepanjangan. Di mana berita utama? Di mana protes? Di mana kampanye, intervensi, dan tuntutan akuntabilitas?

Konflik yang berlangsung selama bertahun-tahun di Sudan telah menyebabkan hampir 10 juta orang mengungsi, menewaskan puluhan ribu orang, dan membuat jutaan orang lainnya kelaparan, trauma, dan kehilangan harapan untuk masa depan. Di Sudan, setiap hari adalah tragedi, tetapi dunia tampaknya tidak peduli.

Meskipun tidak diragukan lagi berbahaya dan membuat frustrasi, ketidakpedulian masyarakat internasional yang dipimpin Barat terhadap krisis Sudan bukanlah hal yang mengejutkan. Berkali-kali, kita telah melihat Barat dan para pemimpinnya sejenak “peduli” terhadap krisis di Afrika atau Timur Tengah, lalu melupakannya sepenuhnya ketika krisis atau perkembangan lain – yang dianggap lebih penting, relevan dengan kepentingan nasional, atau sekadar menarik – muncul di tempat lain dan menarik perhatian media, politisi, dan massa.

Faktanya, Sudan bukanlah satu-satunya krisis yang terlupakan pada zaman kita.

Suriah, misalnya, masih mengalami krisis yang mengerikan, dengan jutaan orang mengungsi tanpa harapan untuk kembali ke rumah, hidup dalam kondisi yang sangat sulit di Suriah dan di luar negeri, tetapi dunia telah melupakan perang Suriah dan tidak lagi memperhatikan tragedi yang masih mempengaruhi rakyat Suriah saat ini.

Rakyat Republik Demokratik Kongo (DRC) juga masih terbunuh, terluka, dan mengungsi di tengah pertempuran yang sedang berlangsung antara pemberontak dan militer, tetapi penderitaan mereka tampaknya tidak lebih dari sekadar catatan kaki dalam agenda Barat.

Kekejaman yang terjadi di Gaza telah mendapat perhatian besar dari masyarakat internasional sejak dimulainya putaran konflik terakhir karena berbagai alasan. Namun kini, dengan Amerika Serikat, Prancis, dan Inggris yang mengalihkan fokus mereka ke pemilihan umum dan politik dalam negeri mereka sendiri, perang dan krisis kemanusiaan di Gaza juga secara bertahap direduksi menjadi masalah sekunder.

Krisis di belahan bumi selatan selalu menghadapi perjuangan berat untuk mendapatkan perhatian global. Namun, ketika masyarakat internasional mengabaikan, melupakan, atau “melupakan” krisis atau konflik di Sudan, Suriah, Kongo, atau di tempat lain, krisis tersebut tidak akan hilang begitu saja. Krisis tersebut malah bertambah parah. Bahkan, kurangnya pengawasan internasional berarti kebutuhan kemanusiaan dan pelanggaran hak asasi manusia dibiarkan terus berlanjut tanpa hukuman.

Belum terlambat untuk memperbaiki arah. Masyarakat internasional masih dapat melakukan hal yang benar, dan memperluas rentang perhatiannya melampaui satu konflik, diskusi, isu pada satu waktu dan mengakui bahwa banyak konflik dan krisis kemanusiaan yang berlarut-larut di dunia belum berakhir karena kita berhenti memperhatikannya.

Sudan, khususnya, sangat membutuhkan perhatian dan tindakan global.

Pada awal Maret, Program Pangan Dunia mengeluarkan peringatan yang mengejutkan bahwa perang di Sudan mengancam akan memicu “krisis kelaparan terbesar di dunia”. Empat bulan kemudian, situasinya jauh lebih buruk dan “krisis kelaparan terbesar” itu hampir tiba.

Kami dan mitra kami yang bekerja di Sudan melihat keluarga-keluarga tidak punya pilihan lain selain harus makan tanah dan dedaunan dalam upaya melawan kelaparan yang mengancam. Para orang tua bepergian ke seluruh negeri untuk mencari pekerjaan guna memenuhi kebutuhan anak-anak mereka. Tidak seorang pun yakin dari mana mereka akan mendapatkan makanan berikutnya, jika memang ada.

Sudan akan segera memasuki musim tanam utama. Namun, karena sebagian besar penduduk mengungsi, dan mereka yang tertinggal terlalu kelaparan untuk bekerja, peluang untuk mendapatkan panen yang sukses sangatlah rendah.

Dunia harus menyadari apa yang terjadi di Sudan dan mengambil tindakan segera untuk mencegah kehancuran lebih lanjut bagi rakyat yang telah menderita terlalu lama.

Jika kita tidak bertindak sekarang, konsekuensinya – “krisis kelaparan terbesar di zaman kita” – akan terasa di hati nurani kita. Kita tidak bisa mengatakan kita tidak tahu – hanya saja kita tidak peduli.

Sumber: aljazeera.com

Tutup