Demonstran pro-Palestina memanjat atap Gedung Parlemen Australia

Keempat pengunjuk rasa itu membentangkan beberapa spanduk bertuliskan, ‘Dari sungai hingga laut, Palestina akan merdeka’ dan ‘Tidak ada perdamaian di tanah yang dicuri’.

Para pengunjuk rasa pro-Palestina telah memanjat atap Gedung Parlemen Australia di Canberra dan membentangkan beberapa spanduk, salah satunya bertuliskan, “Dari sungai hingga laut, Palestina akan bebas”.

Demonstrasi di parlemen nasional pada hari Kamis menyusul perpecahan baru-baru ini dalam pemerintahan Buruh Perdana Menteri Anthony Albanese, yang menskors seorang Senator Muslim yang melintasi sidang untuk memberikan suara mendukung pengakuan Australia terhadap negara Palestina.

Empat orang dari kelompok Aktivis Renegade, mengenakan pakaian gelap, berdiri di atap gedung selama sekitar satu jam, membentangkan beberapa spanduk hitam putih besar, termasuk satu yang bertuliskan, “Tidak ada perdamaian di tanah yang dicuri”.

Salah satu pengunjuk rasa menyampaikan pidato menggunakan megafon dan menuduh pemerintah Israel melakukan “kejahatan perang” di Gaza dengan dukungan Amerika Serikat, dan pemerintah Australia terlibat dalam dugaan pelanggaran tersebut.

“Kami nyatakan kepada pemerintah Australia bahwa kami akan terus membuka kedok dan melawan kepentingan imperialis, hegemonik, dan kapitalis AS yang Anda bela,” teriak pengunjuk rasa itu.

“Australia terus menerus mendukung dan melakukan kejahatan perang sebagai antek-antek ‘teman-teman besar dan kuat’ kita.”

Sejumlah polisi dan keamanan menyarankan orang-orang untuk tidak berjalan langsung di bawah aksi protes di pintu masuk utama gedung, sementara lebih banyak lagi yang terlihat di atap berusaha untuk mengusir kelompok itu.

Para pengunjuk rasa mengemasi spanduk mereka sebelum dibawa pergi oleh polisi yang menunggu sekitar pukul 11:30 waktu setempat (01:30 GMT).

“Ini adalah pelanggaran serius terhadap keamanan Parlemen,” kata juru bicara oposisi dalam urusan dalam negeri, James Paterson, dalam sebuah posting di platform media sosial X.

“Bangunan itu dimodifikasi dengan biaya besar untuk mencegah penyusupan seperti ini. Diperlukan penyelidikan.”

Perang terbaru di Gaza dimulai ketika pejuang Palestina dari Hamas menyerbu Israel selatan pada 7 Oktober, menewaskan sekitar 1.200 orang dan menyandera sekitar 250 orang lainnya. Perang Israel di wilayah Palestina yang terkepung itu telah menewaskan hampir 38.000 orang, memaksa sebagian besar penduduk mengungsi beberapa kali, dan menghancurkan daerah kantong yang padat penduduk itu.

Afrika Selatan telah mengajukan petisi di Mahkamah Internasional (ICJ) yang menuduh Israel melakukan genosida terhadap warga Palestina di Gaza, sementara penyelidikan Perserikatan Bangsa-Bangsa bulan lalu menemukan bahwa Israel dan Hamas melakukan kejahatan perang pada tahap awal perang Gaza.

Penyelidikan juga mengatakan bahwa tindakan Israel merupakan kejahatan terhadap kemanusiaan karena menimbulkan kerugian warga sipil yang sangat besar.

Sejak perang dimulai, Australia telah menjadi lokasi beberapa protes pro-Palestina, termasuk demonstrasi mingguan di kota-kota besar dan pendudukan kampus-kampus universitas selama berbulan-bulan.

Partai Buruh memberhentikan sementara seorang senator, Fatima Payman, pada hari Senin setelah ia memberikan suara mendukung mosi parlemen yang mendukung negara Palestina. Payman mengatakan ia telah “diasingkan” setelah mendukung mosi tersebut – yang diajukan oleh partai Hijau – yang menentang kebijakan pemerintah.

Australia saat ini tidak mengakui negara Palestina, meskipun Menteri Luar Negeri Penny Wong mengatakan pada bulan Mei bahwa Australia dapat mengakuinya sebelum proses perdamaian formal antara Israel dan otoritas Palestina selesai.


Sumber: aljazeera.com

Tutup