Dibalik Perayaan Ulang Tahun Pernikahan ke-10 Olivia Palermo dan Johannes Huebl

Olivia Palermo dan suaminya Johannes Huebl merayakan ulang tahun pernikahan ke-10 mereka dengan penuh gaya!

Pakar mode berusia 38 tahun dan model asal Jerman berusia 46 tahun itu merayakan momen penting itu dengan perayaan mewah selama dua hari di Baden-Baden, Jerman, minggu lalu, yang dihadiri oleh 64 sahabat dekat mereka. Palermo mengatakan kepada PEOPLE bahwa acara itu adalah “perayaan cinta dengan keluarga pilihan kami.”

Huebl menambahkan, “Semua orang menyukai ide merayakan ulang tahun ke-10. (Ini) merupakan momen yang luar biasa untuk mengadakan pesta bagi kami dan teman-teman dengan cara yang modis.”

Olivia Palermo (kiri) dan Johannes Huebl.
Jeff Thibodeau

 

Untuk menginap di kota spa yang indah itu, pasangan itu memilih Villa Stéphanie Spa Suite di Brenners Park-Hotel & Spa, yang pertama kali mereka kunjungi pada tahun 2012, dua tahun sebelum pernikahan mereka pada tahun 2014. Palermo menjelaskan bagaimana mereka menemukan tempat yang sempurna untuk pesta ulang tahun pernikahan mereka.

“Ketika pertama kali memikirkan acara ini akhir tahun lalu, kami mempertimbangkan tempat-tempat yang biasa: Danau Como, pedesaan Prancis, Puglia, Italia, yang sangat kami sukai,” katanya. “Pada suatu saat ketika menceritakan hal ini kepada seorang teman, ia menyinggung Brenners Park, yang pernah dikunjungi Johannes dan saya bersama-sama beberapa tahun lalu. Hotel ini merupakan bagian dari Oekter Collection, yang sangat kami sukai, dan semuanya muncul begitu saja dari sana.”

Olivia Palermo.
Jeff Thibodeau

 

Perayaan dimulai pada hari Jumat, 28 Juni, dengan pesta koktail elegan di halaman hotel, diikuti dengan makan malam di Restoran Wintergarten dan pesta setelahnya di Restoran Fritz & Felix dan Oleander Bar.

Perayaan berlanjut pada hari Sabtu, 29 Juni, dengan jamuan makan siang di Brenners Lounge di Iffezheim Racecourse. Para tamu kemudian berkumpul di Ebanat di Kopp Winery untuk menikmati malam yang indah.

“Satu hal yang kami sepakati adalah kami ingin mengadakan acara yang lebih besar dan lebih formal pada malam pertama, bukan acara yang lebih tradisional dengan pesta penyambutan,” kata Huebl. “Dengan begitu, semua orang bisa bersantai sepanjang akhir pekan dan menikmati waktu mereka.”

Perayaan ulang tahun Olivia Palermo dan Johannes Huebl di Jerman.
Jeff Thibodeau

 

Von Rock Events dan toko bunga Blumengalerie Knorr membantu menciptakan suasana yang sempurna untuk semua acara. Palermo memberi tahu PEOPLE bahwa “perhatian terhadap detail” merupakan prioritas utama dalam merencanakan akhir pekan istimewa mereka. “Saya ingin setiap elemen menjadi sempurna dan berkontribusi pada cerita yang lebih besar yang ingin kami sampaikan,” katanya.

“Saya orang yang sangat visual dan suka bercerita,” lanjutnya. “Karena berada di Baden-Baden, saya ingin menonjolkan latarnya. Saat itu adalah awal musim panas, jadi musim sangat penting dalam menentukan dekorasi dan nuansa keseluruhan.”

Para tamu pasangan itu tiba di resepsi koktail luar ruangan melalui jalan setapak di sepanjang Sungai Oos, dan disambut dengan segelas sampanye Bollinger. Mereka kemudian diajak masuk untuk makan malam di Wintergarten, di mana satu meja panjang ditata dan dihias dengan lumut, lilin, bunga, dan rangkaian bunga sakura.

“Tirai yang dihiasi lampu di bagian atas menciptakan suasana yang makin suram saat matahari terbenam,” kata Palermo.

Olivia Palermo (kiri) dan Johannes Huebl.
Jeff Thibodeau

 

Menu makan malam — yang dikurasi oleh Chef Stefan Naatz dari Tim Kuliner Brenners Park-Hotel — mengacu pada budaya kesehatan Baden-Baden dengan “bahan-bahan yang bersumber secara lokal dan hidangan yang lebih ringan namun memuaskan.”

Setelah makan malam, rombongan beralih ke Fritz & Felix yang bersebelahan, yang dipenuhi pohon palem surga dan rangkaian bunga berwarna gelap untuk acara tersebut. Sementara sampanye terus mengalir, semua orang berbaur dan bersenang-senang.

“DJ kami, Dany Devenyi, membuat semua orang berdansa hingga matahari terbit,” kenang Palermo.

Meja makan ulang tahun Olivia Palermo dan Johannes Huebl.
Jeff Thibodeau

 

Di arena pacuan kuda keesokan harinya, para tamu menyeruput Bollinger rosé dan menikmati makan siang yang disiapkan oleh kepala koki Brenners Park, Sebastian Haverkemper, sambil menyaksikan kuda berlari.

“Saya tumbuh dengan berkuda, jadi ini merupakan sentuhan spesial lainnya untuk tamu kami yang menyampaikan sesuatu yang pribadi kepada kami,” tutur Palermo kepada PEOPLE.

Akhir pekan peringatan ditutup di Ebanat, dengan pemandangan kebun anggur yang indah. “Chef Stefan Schmidt dan Tim Kuliner Ebanat menyuguhkan menu paling lezat yang benar-benar langsung dari ladang ke meja dengan paduan anggur yang luar biasa dari kebun anggur,” kata Huebl. “Itu adalah akhir pekan yang paling menakjubkan yang tidak ingin kami akhiri.”

Johannes Huebl.
Jeff Thibodeau

 

Tepatnya, kedua influencer mode ini menggelar parade mode sepanjang akhir pekan ulang tahun mereka. Untuk pesta koktail dan makan malam hari Jumat, Kota alumni tersebut mengenakan gaun cloqué sutra putih Giambattista Valli Haute Couture N°25 yang mencolok, menampilkan renda guipure dan atasan kain sutra duchess yang disulam dengan chevron kristal.

Ia tampil gemerlap pada pesta setelahnya, mengenakan gaun halterneck hitam berpayet dari Bronx and Banco dengan kerah runcing berwarna putih.

Pada jamuan makan siang hari Sabtu, Palermo memilih tampilan lain dari Giambattista Valli Haute Couture N°25, yaitu gaun hijau tanpa tali “Anis” berbahan sutra taffeta dengan pita sutra di bagian pinggang.. Ia tampil ala pengantin untuk makan malam hari Sabtu, mengenakan bralette renda bersulam payet putih dan rok rancangan Giambattista Valli Haute Couture N°25, dilengkapi dengan jubah berbahan tule dan sifon sutra.

Desainer Italia itu berbicara kepada PEOPLE tentang peluang memasok tiga penampilan bagi Palermo untuk akhir pekan hari jadinya.

“Momen spesial untuk Olivia ini adalah hal yang paling saya sukai karena saya tidak benar-benar membuat gaun pengantin — saya mendesain gaun pesta — dan hari jadinya adalah perayaan cinta yang ia bagikan dengan Johannes,” kata Valli. “Hanya sedikit orang seperti dia yang memiliki selera yang tepat dan menciptakan suasana seperti itu di sekitar mereka serta mendapatkan apa yang saya bayangkan saat mendesain setiap gaun yang dipilihnya.”

Olivia Palermo (kiri) dan Johannes Huebl.
Jeff Thibodeau

 

Jangan lewatkan satu berita pun — daftarlah ke buletin harian gratis PEOPLE untuk terus mengikuti berita terbaik yang ditawarkan PEOPLE, mulai dari berita selebritas hingga kisah menarik tentang minat manusia.

Palermo melengkapi berbagai penampilannya dengan perhiasan dari Pasquale Bruni, Vita Fede dan Sillam 1835, serta sepatu dari Dior, Birdies dan Casadei, yang terakhir menciptakan sepasang sepatu hak Blade C+C khusus dengan inisial dirinya dan Huebl serta tanggal ulang tahun pernikahan mereka timbul di solnya.

Sedangkan untuk Huebl, dalam detail yang sentimental, ia mengenakan tampilan tuksedo yang dibuat khusus dengan jas makan malam berkerah selendang rancangan Marc Anthony, penjahit yang sama dari Hamburg yang menjadi penjahit di balik gaun pengantinnya. “Senang sekali bisa memiliki momen yang sempurna itu,” kata Huebl.

Pakaian untuk akhir pekan ulang tahunnya juga menampilkan karya Brunello Cucinelli dan Thom Sweeney.

Palermo dan Huebl — yang pertama kali bertemu melalui teman bersama di sebuah pemutaran film pada tahun 2008 — mengucapkan “Saya bersedia” dalam sebuah upacara yang intim di Bedford, New York, pada tanggal 29 Juni 2014. Sepuluh tahun kemudian, pesta ulang tahun tersebut “melanjutkan hari pernikahan kami dan menjadi pesta yang tidak pernah kami adakan,” kata Huebl kepada PEOPLE.

“(Itu) adalah akhir pekan yang tidak akan terlupakan,” ungkapnya.


Sumber: people-com

Tutup