Hizbullah luncurkan rentetan roket ke Israel

Hizbullah mengatakan seorang komandan tinggi telah tewas dalam serangan Israel di Lebanon selatan, setidaknya pejabat tinggi ketiga dalam kelompok itu yang tewas dalam hampir sembilan bulan pertempuran lintas perbatasan yang telah memicu kekhawatiran akan eskalasi regional yang lebih luas.

Kelompok bersenjata Lebanon pada hari Rabu mengatakan bahwa Muhammad Nimah Nasser, yang juga dikenal sebagai “Hajj Abu Naameh”, telah tewas. Kelompok yang berpihak pada Iran tersebut kemudian mengatakan telah meluncurkan 100 roket Katyusha yang menargetkan posisi militer Israel.

Pengumuman kematian Nasser di Telegram kelompok itu tidak menyebutkan lokasi, tetapi sebuah sumber sebelumnya mengatakan kepada Al Jazeera bahwa seorang komandan telah tewas di daerah Hosh di Tyre di Lebanon selatan. Sebuah sumber yang dekat dengan kelompok itu mengonfirmasi kepada kantor berita AFP bahwa Nasser telah tewas dalam serangan di Tyre.

Sumber tersebut mengatakan bahwa Nasser memiliki pangkat yang sama dengan Taleb Abdallah, komandan tinggi lainnya yang tewas akibat serangan Israel pada bulan Juni. Saat itu, Abdallah adalah pejabat militer Hizbullah berpangkat tertinggi yang tewas sejak kelompok tersebut mulai memerangi Israel pada tanggal 8 Oktober sebagai tanggapan atas pemboman di Gaza. Setelah tewasnya Abdallah, Hizbullah meluncurkan salah satu serangan roket terbesarnya ke Israel utara.

Militer Israel mengonfirmasi bahwa mereka menargetkan Nasser, dan mengatakan bahwa dia adalah “rekan” Abdallah dan bertanggung jawab atas “serangan anti-tank dan roket dari Lebanon barat daya” milik Hizbullah. Pada bulan Januari, serangan Israel juga menewaskan Wissam al-Tawil, komandan tinggi lainnya dari kelompok tersebut.

Serangan terbaru ini terjadi di tengah meningkatnya pertempuran dan retorika tajam antara pejabat Hizbullah dan Israel yang telah membuat para mediator AS, Eropa, dan Arab bergegas mencegah eskalasi regional yang lebih luas.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan pada akhir Juni bahwa pasukan Israel harus mengalihkan fokus mereka ke Israel utara, sementara menteri sayap kanan Israel menyerukan invasi skala penuh ke wilayah yang dikuasai oleh Hizbullah di Lebanon.

Menteri Pertahanan Yoav Gallant mengatakan Israel berusaha mencegah perang yang lebih luas, tetapi memperingatkan bahwa militernya memiliki kapasitas untuk membawa “Lebanon kembali ke Zaman Batu”.

Pemimpin Hizbullah Hassan Nasrallah mengatakan kelompoknya siap berperang tanpa pengekangan, tanpa aturan, dan tanpa batasan jika Israel melakukan serangan besar.

Sementara itu, Iran telah memperingatkan bahwa “semua Front Perlawanan” akan menghadapi Israel jika menyerang Lebanon, merujuk pada kelompok bersenjata yang didukungnya di seluruh wilayah.

Dilaporkan dari Marjayoun, Lebanon, Al Jazeera Assed Baig mengatakan tanggapan Hizbullah terhadap pembunuhan Nasser mencakup total sepuluh serangan terpisah.

“Faktanya, sebelumnya, kami mendengar beberapa rudal dan roket lepas landas dari Lebanon Selatan, dan kami melihat rudal dan roket itu menghantam Dataran Tinggi Golan yang diduduki. Kami melihat asap mengepul dan beberapa kebakaran,” katanya.

Kantor Berita Nasional Lebanon juga melaporkan serangan Israel terhadap kota-kota selatan Khiam, Aita al-Shaab dan Markaba menyusul pembunuhan pada hari Rabu.

“Israel juga telah menargetkan Lebanon Selatan, dan beberapa pihak khawatir ini merupakan eskalasi,” kata Baig.

Panggilan untuk menghindari eskalasi

Pada hari Selasa, Presiden Prancis Emmanuel Macron mendesak Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu untuk mencegah “konflik” antara Israel dan Hizbullah.

Macron “menegaskan kembali kekhawatiran seriusnya atas meningkatnya ketegangan antara Hizbullah dan Israel … dan menggarisbawahi kebutuhan mutlak untuk mencegah konflik yang akan merugikan kepentingan Lebanon dan Israel,” kata presiden Prancis dalam sebuah pernyataan.

Sementara itu, Utusan AS Amos Hochstein, yang telah melakukan kunjungan berulang kali ke Lebanon dalam beberapa bulan terakhir, juga akan tiba di Paris pada hari Rabu untuk bertemu utusan Macron untuk Lebanon, Jean-Yves Le Drian.

Gallant mengatakan pada hari Rabu bahwa serangan masih terus berlanjut, seraya menambahkan militer akan “mencapai kondisi kesiapan penuh untuk mengambil tindakan apa pun yang diperlukan di Lebanon atau mencapai kesepakatan dari posisi yang kuat”.

Sesaat sebelum ia berbicara, jet tempur Israel telah mengebom beberapa desa di Lebanon selatan semalam, termasuk Yaroun, Tayr Harfa dan Aitaroun.

Sehari sebelumnya, wakil komandan Hizbullah Sheikh Naim Kassem mengatakan kelompok itu akan menghentikan pertempuran “tanpa diskusi apa pun” jika gencatan senjata penuh dicapai di Gaza – sebuah posisi yang telah dipertahankannya sejak awal perang.

Setidaknya 543 orang, termasuk 88 warga sipil, tewas akibat serangan Israel di Lebanon, sementara setidaknya 21 warga Israel, termasuk 10 warga sipil, tewas dalam serangan oleh Hizbullah dan kelompok bersenjata lainnya di Lebanon sejak awal perang.

Setidaknya 37.953 orang telah tewas dalam perang Israel di Gaza sejak Oktober, menurut otoritas kesehatan Palestina. Israel melancarkan serangan tersebut setelah serangan yang dipimpin Hamas di Israel selatan pada 7 Oktober yang menewaskan sedikitnya 1.139 orang, menurut penghitungan Al Jazeera berdasarkan statistik Israel.


Sumber: aljazeera.com

Tutup