Joe Biden Dikabarkan Memberitahu Sekutunya

Presiden Joe Biden dilaporkan menyadari bahwa kampanye pemilihannya kembali berada di ujung tanduk, karena seruan agar dia mundur dari pemilihan presiden 2024 semakin keras menyusul penampilan buruknya dalam debat minggu lalu.

Surat kabar New York Times melaporkan pada hari Rabu, 3 Juli, bahwa Biden, 81 tahun, baru-baru ini berbicara dengan sekutu utamanya tentang ketidakpastian masa depan politiknya. Sekutu tersebut, yang namanya tidak dipublikasikan, memberi tahu surat kabar tersebut bagaimana dugaan percakapan mereka terungkap.

“Ia tahu jika ia menyelenggarakan dua acara seperti itu lagi, kita akan berada di tempat yang berbeda,” kata sekutu tersebut, mengklaim bahwa Biden tahu kampanyenya mungkin tidak dapat diselamatkan tanpa perubahan cepat dalam narasi.

Biden dilaporkan melihat beberapa hari ke depan sebagai ujian penting untuk mengetahui perkembangannya. Ia akan menghadiri beberapa negara bagian penting, konferensi pers di KTT NATO minggu depan, ditambah wawancara berisiko tinggi dengan George Stephanopoulos dari ABC News pada hari Jumat, yang harus ia kuasai jika ingin menghilangkan ketakutan.

Andrew Bates, wakil sekretaris pers senior di Gedung Putih, mengatakan kepada Waktu bahwa pelaporan mereka tentang percakapan Biden dengan sekutu tersebut adalah salah dan mereka tidak diberi cukup waktu untuk menanggapi klaim tersebut dengan benar.

Pada hari Rabu sore, ABC News mengutip beberapa sumber yang menegaskan hal serupa Waktu: Bahwa Biden secara pribadi telah menyatakan kesadarannya mengenai situasi genting yang sedang dialaminya.

Namun, sumber ABC tidak dapat mengonfirmasi hal tersebut. Waktu‘ mengklaim bahwa Biden berpikir kampanyenya tidak dapat diselamatkan.

Seorang sumber mengatakan kepada ABC bahwa Biden masih yakin dia adalah kandidat terbaik jika Demokrat ingin mengalahkan Donald Trump pada bulan November, tetapi dia mengatakan kepada setidaknya satu sekutunya bahwa dia tetap “berpikiran terbuka” tentang langkah selanjutnya.

Presiden Joe Biden dan Barack Obama muncul pada acara penggalangan dana kampanye tanggal 15 Juni di Los Angeles.
MANDEL NGAN/AFP melalui Getty

 

Gedung Putih, kampanye Biden-Harris, dan anggota pemerintahan Biden tetap teguh pada pendiriannya bahwa petahana akan melanjutkan upaya pemilihannya kembali, dengan mendorong gagasan bahwa satu penampilan debat 90 menit yang buruk tidak akan menghapus pencapaian legislatif masa jabatan pertama Biden.

Namun para kritikus berpendapat bahwa — bahkan bagi mereka yang menghargai Biden — kelemahannya pada malam debat memperkuat ketakutan yang sudah ada sebelumnya tentang kesehatan kognitif presiden. Ia akan berusia 86 tahun pada akhir masa jabatan pertamanya.

Meskipun mantan Presiden Barack Obama terus memuji Biden di depan umum, ia secara pribadi memperingatkan sekutu Demokrat bahwa jalan yang sudah sulit bagi presiden untuk terpilih kembali menjadi lebih sulit setelah debat, Surat Kabar Washington Post dilaporkan, mengutip beberapa sumber yang mengetahui percakapan mereka.


Sumber: people-com

Tutup