Chet Hanks mengecam kelompok-kelompok pembenci yang mengadopsi lagu rap-nya 'White Boy Summer'


Chet Hanks meluruskan berita tentang lagunya “White Boy Summer,” yang kabarnya telah menarik banyak kelompok ekstremis sayap kanan untuk menggunakannya guna mempromosikan propaganda rasis dalam beberapa bulan terakhir.

Tiga tahun setelah musisi tersebut — yang merupakan putra dari pemenang Oscar Tom Hanks dan aktris Rita Wilson — merilis lagu rap-nya, Global Project Against Hate and Extremism menerbitkan temuan bahwa organisasi neo-Nazi seperti Proud Boys, White Lives Matter, dan lainnya telah menggunakan “White Boy Summer” untuk “menyebarkan propaganda, merekrut anggota baru, dan memfasilitasi kampanye kebencian yang ditargetkan termasuk tindakan vandalisme dan insiden kebencian” selama beberapa bulan terakhir. Pada lagu tersebut, Chet menyanyikan rap, “Rude boy, it's a white boy summer, bad gyal, white don dada,” meniru aksen Jamaika.

Menanggapi laporan tersebut, Chet menggunakan Instagram untuk menjauhkan diri dari siapa pun yang menggunakan musiknya untuk mempromosikan rasisme. “Musim panas anak kulit putih diciptakan untuk menjadi acara yang menyenangkan, ceria, dan perayaan anak-anak kulit putih yang mencintai ratu-ratu cantik dari setiap ras,” tulisnya pada hari Rabu (3 Juli), satu hari setelah penelitian tersebut dipublikasikan. “Apa pun yang telah diputarbalikkan untuk mendukung segala bentuk kebencian atau kefanatikan terhadap kelompok orang mana pun adalah hal yang menyedihkan dan saya mengutuknya.”

“Saya berharap kita semua dapat menyebarkan kasih sayang kepada satu sama lain dan memperlakukan satu sama lain dengan kebaikan dan martabat,” imbuhnya.

GPAHE kini telah memperbarui artikelnya dengan pernyataan Chet, tetapi memperingatkan: “Faktanya tetap bahwa (lagu tersebut) telah diadopsi oleh para ekstremis sayap kanan untuk mempromosikan kebencian dan kefanatikan. Hal ini menggarisbawahi tanggung jawab sosial yang mendalam … bagi mereka yang memiliki platform yang kuat untuk tetap waspada terhadap pernyataan yang tidak bertanggung jawab yang dapat digunakan sebagai alat kebencian dan perpecahan.”

Meskipun interpretasi ekstremis dari lagu tersebut tampaknya telah mencapai titik tertinggi tahun ini, postingan terbaru Chet bukanlah pertama kalinya ia merasa perlu untuk mengklarifikasi niatnya di balik “White Boy Summer.” “Saya tidak berbicara tentang Trump, orang kulit putih seperti NASCAR,” katanya dalam sebuah video yang diunggah beberapa minggu sebelum lagu tersebut dirilis. “Saya berbicara tentang, Anda tahu, saya, Jon B, musim panas seperti anak kulit putih seperti Jack Harlow.”

Namun, hal itu tidak membuat kelompok-kelompok enggan mengadopsi lagu tersebut pada bulan-bulan setelah dirilis, menurut laporan serupa sekitar waktu itu.

Laporan GPAHE dan tanggapan Chet muncul beberapa bulan setelah Chet menjadi berita utama karena alasan yang jauh lebih ringan; pada bulan Mei, ayahnya yang terkenal mengiriminya pesan teks untuk meminta penjelasan tentang pertarungan rap Drake yang memanas dengan Kendrick Lamar, yang tangkapan layarnya diunggah Hanks muda secara online. “Astaga!” Hutan Gump bintang itu mengirim pesan singkat kepada putranya setelah Chet memberitahunya. “Ini adalah kata-kata yang penuh pertengkaran. Orang-orang memihak?? Siapa yang menang??”

Lihat postingan Chet tentang “White Boy Summer” di bawah.




Sumber: billboard.com

Tutup