Savannah Chrisley Mengatakan Kepulangan Julie dari Penjara Akan Sulit

Savannah Chrisley bersiap menghadapi tantangan yang mungkin dihadapi ibunya Julie Chrisley saat ia kembali ke masyarakat.

Pada episode Selasa, 2 Juli dari Tidak terkunci podcastnya, Chrisley Tahu yang Terbaik alumni berusia 26 tahun itu membuka percakapannya dengan ibunya menyusul putusan hakim baru-baru ini tentang hukuman tujuh tahun yang dijatuhkan kepadanya.

Mengakui bagaimana Julie mungkin mengalami “PTSD” dan kepulangannya ke rumah “tidak akan mudah,” Savannah mengungkapkan bahwa keduanya mengantisipasi aklimatisasinya akan menjadi “sangat sulit” mengingat hal-hal yang diduga telah “disaksikannya” dan “pelecehan” yang dideritanya.

Julie Chrisley.
Tommy Garcia/USA Network/NBCU Photo Bank melalui Getty

 

“Dia seperti berkata, ‘Kau tahu, kau tidak bisa meninggalkanku saat aku pulang. Benar, kan?'” kenang Savannah. “Dan aku seperti berkata, ‘Apa maksudmu? Dia seperti berkata, ‘Maksudku, aku tahu kau ingin memiliki hidupmu sendiri, dan aku ingin kau melakukan itu… Tapi untuk beberapa bulan pertama, kau harus tinggal bersamaku. Seperti, kita harus menyesuaikan diri.'”

(L) Julie dan Savannah Chrisley.
Foto oleh Terry Wyatt/Getty

 

Savannah melanjutkan dengan menjelaskan betapa “hati saya hancur” ketika mendengar bagaimana sistem penjara dapat “menghancurkan orang dalam hitungan hari.”

“Hanya untuk melihat orang tuaku dikurung di lembaga pemasyarakatan,” lanjutnya, sebelum menambahkan bagaimana dia mengoreksi Julie setiap kali dia menyebut dirinya sebagai narapidana. “Kamu tidak menyebut dirimu seperti itu. Kamu adalah manusia, dan kamu lebih berharga daripada hal-hal yang kamu katakan kepada dirimu sendiri.”

(LR) Julie Chrisley, Savannah Chrisley dan Todd Chrisley.
Vivian Zink/NBC/NBCU Photo Bank melalui Getty

Itu Pasukan khusus alumni tersebut mengatakan bahwa kepulangan Julie ke rumah akan menjadi “tantangan” dan dia mengantisipasi bahwa “banyak terapi” akan terlibat.

“Apa pun yang dapat saya lakukan untuk membantunya mendapatkan tempat terbaik yang mungkin pernah ia tempati, itulah yang akan saya lakukan,” jelasnya. “Karena saya hanya bisa membayangkan bagaimana perasaannya saat pulang ke rumah, dan itu akan sangat membebani. Dan saat saya mendapat telepon bahwa ia sudah bisa pulang, sejujurnya saya rasa saya tidak akan memberi tahu siapa pun.”

Faktanya, Savannah mengatakan bahwa dia berencana membawa Julie pulang dan menenangkannya tanpa memberi tahu anak-anaknya yang masih kecil, Chloe dan Grayson, dan membuat mereka terkejut saat mereka masuk.

“Akan sulit untuk kembali menyatu dengan lingkungan sekitar saat Anda benar-benar tinggal di ruangan yang sama, 24 jam sehari, 365 hari setahun,” lanjutnya. “Akan sulit baginya. Jadi itu memang membuat saya khawatir, tetapi di saat yang sama, kami semua tahu kami bisa melakukannya.”

Pada tanggal 21 Juni, seorang hakim membatalkan hukuman penjara tujuh tahun yang dijatuhkan kepada Julie, dengan menyatakan bahwa kasus tersebut tidak memiliki cukup bukti, tetapi hukuman terhadap suaminya, Todd, tetap ditegakkan.

Pasangan itu pertama kali didakwa oleh dewan juri agung pada tahun 2019 atas penggelapan pajak, konspirasi, dan penipuan bank dan transfer uang. Dakwaan penggelapan tersebut kemudian dibatalkan, tetapi Todd, Julie, dan akuntan mereka dinyatakan bersalah atas semua dakwaan lainnya, dan memulai hukuman mereka pada bulan Januari 2023.


Sumber: people-com

Tutup