Penyakit kulit berbahaya menyebar di kalangan anak-anak di Gaza

Menlu Negara Arab Temui Menlu AS Guna Membahas Situasi Perang di Gaza

Putra Wafaa Elwan yang berusia lima tahun tidak dapat tidur di kota tenda Gaza tempat ia dan ketujuh anaknya berlindung, tetapi bukan senjata perang yang menyebabkan mimpi buruknya.

“Anak saya tidak bisa tidur sepanjang malam karena dia tidak bisa berhenti menggaruk tubuhnya,” kata ibu tersebut yang merasa cemas.

Anak laki-laki itu memiliki bercak-bercak putih dan merah di telapak kaki dan tungkainya, dan lebih banyak lagi di balik bajunya. Dia adalah salah satu dari banyak orang di Gaza yang menderita infeksi kulit, mulai dari kudis hingga cacar air, kutu, impetigo, dan ruam-ruam lain yang melemahkan.

Lebih dari 150.000 orang di wilayah Palestina telah terserang penyakit kulit akibat kondisi buruk yang dialami orang-orang terlantar di daerah kantong itu sejak dimulainya perang Israel di Gaza, menurut Organisasi Kesehatan Dunia.

“Kami tidur di tanah, di atas pasir tempat cacing-cacing keluar dari bawah kami,” kata Elwan. Keluarganya adalah satu dari ribuan keluarga yang tinggal di hamparan pasir dekat laut dekat kota Deir el-Balah di Gaza.

Elwan yakin infeksi tidak dapat dihindari. “Kami tidak bisa memandikan anak-anak seperti sebelumnya. Tidak ada produk kebersihan dan sanitasi untuk kami mencuci dan membersihkan tempat itu. Tidak ada apa-apa.”

Orang tua dulu menyuruh anak-anak mereka untuk mandi di Laut Tengah. Namun, polusi yang meningkat akibat perang telah menghancurkan fasilitas-fasilitas dasar dan meningkatkan risiko penyakit.

“Laut itu penuh limbah. Bahkan sampah dan pembalut bayi pun dibuang ke laut,” katanya.

WHO telah melaporkan 96.417 kasus kudis dan kutu sejak dimulainya perang, 9.274 kasus cacar air, 60.130 kasus ruam kulit, dan 10.038 kasus impetigo.

Kudis dan cacar air tersebar luas di wilayah pesisir Palestina, menurut Sami Hamid, seorang apoteker yang mengelola klinik darurat di kamp Deir el-Balah.

Dua anak laki-laki di klinik menunjukkan lusinan lepuh dan koreng khas akibat cacar air yang menyebar di tangan, kaki, punggung, dan perut mereka.

Karena kekurangan obat-obatan, Hamid, 43 tahun, yang juga mengungsi, mengoleskan losion calamine pada kulit anak laki-laki tersebut untuk meredakan gatal.

Kulit anak-anak menderita “cuaca panas dan kurangnya air bersih”, katanya.

Mohammed Abu Mughaiseeb, koordinator medis di Gaza untuk Dokter Lintas Batas, yang dikenal dengan inisial bahasa Prancisnya MSF, mengatakan anak-anak rentan karena “mereka bermain di luar, mereka akan menyentuh apa saja, memakan apa saja tanpa mencucinya”.

Abu Mughaiseeb mengatakan cuaca panas meningkatkan keringat dan penumpukan kotoran yang menyebabkan ruam dan alergi, yang jika digaruk menyebabkan infeksi.

“Orang-orang tidak lagi tinggal di rumah, tidak ada kebersihan yang layak,” katanya.

Dokter MSF mengkhawatirkan munculnya kondisi kulit lainnya, seperti leishmaniasis, yang dapat berakibat fatal dalam bentuknya yang paling ganas.

Anak-anak Gaza sudah sangat rentan terhadap penyakit, katanya, karena sistem kekebalan tubuh mereka terganggu oleh kekurangan gizi.

Hamid, apoteker, mengatakan timnya baru-baru ini mengunjungi sekolah darurat, di mana 24 dari 50 siswa menderita kudis.

Penyakit lain juga telah menyebar luas di kamp-kamp pengungsi, yang disebabkan oleh buruknya kebersihan, WHO memperingatkan.

“Toilet di sini primitif, saluran pembuangannya masuk ke selokan di antara tenda-tenda, yang akhirnya turut menyebabkan penyebaran wabah,” kata Hamid.

WHO mengatakan 485.000 kasus diare telah dilaporkan.


Sumber: aljazeera.com

Tutup