Israel akan menjadi ‘pecundang terbesar’

Israel mengatakan pihaknya akan segera ‘mengambil keputusan yang diperlukan’ untuk menghadapi kelompok Lebanon yang bersekutu dengan Iran.

Iran mengatakan Hizbullah mampu membela diri dan Lebanon, serta memperingatkan Israel bahwa mereka akan menjadi “pecundang” dalam perang habis-habisan melawan kelompok bersenjata Lebanon.

Pernyataan Teheran pada hari Jumat muncul ketika kekhawatiran akan serangan besar-besaran Israel di Lebanon terus meningkat.

“Setiap keputusan yang tidak hati-hati oleh rezim pendudukan Israel untuk menyelamatkan diri dapat menjerumuskan wilayah tersebut ke dalam perang baru, yang konsekuensinya adalah kehancuran infrastruktur Lebanon serta wilayah pendudukan tahun 1948,” kata misi Iran untuk PBB. dalam postingan media sosial.

“Tidak diragukan lagi, perang ini akan menimbulkan satu pihak yang dirugikan, yaitu rezim Zionis. Gerakan Perlawanan Lebanon, Hizbullah, memiliki kemampuan untuk mempertahankan diri dan Lebanon – mungkin sudah tiba waktunya untuk menghancurkan rezim tidak sah ini.”

Israel juga mengeluarkan ancaman terhadap Hizbullah yang bersekutu dengan Iran pada hari Jumat dan Menteri Luar Negeri Israel Katz mengatakan “segera kami akan membuat keputusan yang diperlukan” untuk menghadapi kelompok Lebanon.

“Dunia bebas harus mendukung Israel tanpa syarat dalam perangnya melawan poros kejahatan yang dipimpin oleh Iran dan Islam ekstremis. Perang kami juga merupakan perang Anda,” kata Katz.

Pemimpin Hizbullah Hassan Nasrallah mengatakan pekan ini bahwa jika militer Israel berperang di Lebanon, kelompoknya akan menggunakan roket dan drone untuk mencapai sasaran di seluruh wilayah Israel. Dia memperingatkan Hizbullah akan melancarkan perang “tanpa pengekangan, tanpa aturan, dan tanpa batasan”.

Nasrallah juga mengeluarkan ancaman terhadap Siprus, anggota Uni Eropa yang terletak di Mediterania timur di sebelah barat pantai Lebanon dan Israel. Dia mengatakan kelompok itu mempunyai informasi bahwa Israel sedang melakukan latihan militer di Siprus di daerah yang mirip dengan Lebanon selatan.

Nasrallah menambahkan bahwa Israel berencana menggunakan bandara dan pangkalan di Siprus untuk tujuan militer jika infrastrukturnya menjadi sasaran perang serius.

“Membuka bandara dan pangkalan di Siprus bagi musuh Israel untuk menargetkan Lebanon berarti pemerintah Siprus telah menjadi bagian dari perang, dan kelompok perlawanan akan menghadapinya sebagai bagian dari perang,” katanya tanpa menjelaskan lebih lanjut.

Siprus mengatakan ancaman Nasrallah tidak didasarkan pada kenyataan, dan menekankan bahwa negara tersebut memiliki hubungan baik dengan Lebanon.

Namun, pernyataan Hizbullah memperburuk kekhawatiran mengenai perang regional yang lebih besar yang dapat meluas ke luar perbatasan Lebanon dan menarik kelompok-kelompok sekutu Iran – jika bukan Teheran sendiri – serta Amerika Serikat ke dalam konflik tersebut.

Hizbullah mulai menyerang pangkalan militer di Israel utara sehari setelah pecahnya perang di Gaza pada tanggal 7 Oktober dalam apa yang dikatakannya sebagai “front dukungan” untuk mendukung kelompok-kelompok Palestina. Israel menanggapinya dengan mengebom desa-desa di selatan Lebanon dan posisi Hizbullah.

Meskipun bentrokan yang terjadi hampir setiap hari telah menyebabkan puluhan ribu orang mengungsi di Lebanon dan Israel, sebagian besar konflik berhasil diatasi di daerah perbatasan.

Namun kekerasan meningkat dalam beberapa pekan terakhir, terutama setelah serangan udara Israel menewaskan seorang komandan penting Hizbullah di Lebanon selatan pekan lalu.

Pada hari Jumat, Hizbullah mengklaim beberapa operasi militer terhadap Israel, termasuk serangan pesawat tak berawak yang dikatakan menargetkan pasukan Israel di pangkalan pantai di sisi barat perbatasan.

AS telah mendorong penyelesaian diplomatik atas krisis ini sambil menyatakan keprihatinannya atas serangan Hizbullah. “Kami telah menegaskan dengan jelas bahwa kami tidak ingin melihat eskalasi konflik ini,” kata juru bicara Departemen Luar Negeri Matthew Miller kepada wartawan pada hari Kamis.

Sementara itu, Hizbullah mengatakan mereka akan melanjutkan operasi melawan militer Israel sampai Israel mengakhiri perangnya di Gaza, yang telah menewaskan lebih dari 37.000 warga Palestina.

Bendera pejuang Hizbullah
Anggota Hizbullah menghadiri pemakaman seorang komandan lapangan senior (File: Mohamed Azakir/Reuters)


Sumber: aljazeera.com

Tutup