Nick Lachey Sebut Harry Jowsey Memperkuat Reputasi

Peringatan: Cerita ini mengandung spoiler dari Pasangan sempurna final musim ke-2.

  • Nick Lachey adalah pembawa acaranya Pasangan sempurna dan Netflix merilis final season 2 pada hari Jumat, 21 Juni.
  • Pada episode terakhir, sepasang pasangan dinobatkan sebagai “Pasangan Sempurna” setelah satu musim hubungan cinta dan patah hati, beberapa di antaranya melibatkan Jessica Vestal dan Harry Jowsey.
  • Di sini, Nick Lachey berbicara kepada ORANG tentang pemikirannya tentang kesalahan langkah Harry dan drama yang terjadi di acara itu setelahnya.

Nick Lachey tidak membuat alasan untuk itu Pasangan sempurna bintang musim 2, Harry Jowsey.

Sepanjang musim 2, penggemar menyaksikan Harry, 27, dipanggil oleh rekan-rekannya karena reputasi “f— boy” dan berusaha melepaskan identitas itu, sebagian, dengan menjalin hubungan berkomitmen dengan rekan mainnya Jessica Vestal.

Selama hubungan mereka, Harry bersikeras bahwa dia adalah pria yang telah berubah dan ingin menjadi lebih baik bagi Jesse, 29, dan putrinya, Autumn. Namun, segalanya menjadi buruk di episode 8 ketika para pria melakukan tamasya kelompok dengan wanita yang tersingkir. Hari itu diakhiri dengan Harry menggoda dan bertindak tidak pantas dengan lawan mainnya Melinda Melrose.

Akhirnya terungkap – dan dikonfirmasi di akhir – bahwa Harry tidak hanya membawa Melinda ke kamar mandi dan menggodanya, tetapi juga diam-diam menciumnya dan berbohong tentang hal itu kepada Jess. Sebelum penggemar melihat cuplikan di final, Jesse telah mengakhiri hubungan dengan Harry, muak dengan perilakunya yang tidak dewasa.

Sekarang, pembawa acara Nick sedang mempertimbangkan drama mereka, memberi tahu ORANG bahwa meskipun Harry sangat disukai, dia pasti melakukan beberapa kesalahan langkah di musim 2.

“Saya benar-benar sangat menyukai Harry. Hampir mustahil untuk tidak menyukainya, dia hanya pria yang menawan dan menawan,” katanya. “Tetapi dia benar-benar datang ke acara itu dan mengatakan bahwa dia adalah orang yang telah berubah dan ingin menjadi orang yang berubah, dan dia ingin melepaskan reputasi yang telah dia miliki (pada masanya) Pasangan sempurna.”

“Dan sayangnya, menurut saya dia hanya melakukan apa pun selain memperkuat reputasinya,” lanjut Nick, 50 tahun.

Harry Jowsey di ‘Pertandingan Sempurna’.
Atas perkenan Netflix

 

Sebagai pembawa acara serial ini, Nick mengatakan dia mengenal para pemerannya secara individu dan “tentu saja mengetahui dasar dari apa yang terjadi (dengan Jess dan Harry) sebelum episode terakhir.” Itu sebabnya sulit baginya untuk menyaksikan semuanya terjadi – terutama karena sudah mengenal Jesse sejak awal Cinta itu buta musim 6.

“Sulit untuk bersikap tidak memihak dalam hal-hal ini, dan sejujurnya, saya mencoba untuk tidak memilih favorit… dan tidak ikut campur dalam hal ini,” akunya. “Tetapi saya pribadi tertarik dengan cerita Jessica karena saya mengenalnya Cinta itu buta. Dan saya mengingatnya secara khusus ketika dia memberi tahu Vanessa bahwa dia memiliki seorang putri dan dia sedang mencari cinta, dan putrinya berharap dia akan menemukannya.”

“Ceritanya secara keseluruhan benar-benar memikat saya dan saya berpikir, ‘Oh, ini adalah hal yang sangat keren untuk pertunjukan ini, dan saya harap dia menemukannya,'” kenang Nick. “Dan dia jelas-jelas tidak ikut Cinta itu buta seperti yang kita semua lihat. Jadi setelah itu, saya berharap dia akan mendapatkan pengalaman yang luar biasa dengan pertunjukan ini. Dan tentu saja itu adalah jalan yang berbatu lagi baginya.”

Jessica Vestal (kiri) dan Harry Jowsey di ‘Perfect Match’.
Atas perkenan Netflix

 

Meskipun dia menyukai Jess, Nick menekankan bahwa dia tidak terlibat dengan drama para pemeran atau menawarkan nasihat yang tidak diminta dalam situasi tegang.

“(Harry) tidak pernah meminta nasihat saya, saya juga tidak berpikir saya benar-benar dalam posisi untuk memberikannya,” jelasnya. “Orang-orang ini datang dan menjalani pengalaman mereka sendiri dan melakukan hal-hal mereka sendiri. Dan saya pikir tugas saya adalah membantu mereka menavigasi. Saya adalah polisi lalu lintas.”

“Tapi ya, meskipun saya memiliki perasaan terhadap orang lain dan memiliki minat yang tulus untuk melihat orang menemukan apa yang mereka cari dan tampil di sisi lain dengan perasaan senang, saya harus berusaha dan tetap tidak memihak semampu saya. dan biarkan saja, yang terkadang merupakan bagian yang sulit,” tambahnya tentang ikatan dengan para pemain. “Tetapi itu juga jelas merupakan tugas saya. Saya harus menjadi orang Swiss dan saya harus tidak memihak, dan itulah kepekaan yang saya coba untuk mendekatinya.”

Sekarang musim 2 akhirnya tersedia untuk dilihat dunia, Nick mengakui dia “terkejut” dengan hasil akhir Christine Obanor (Terlalu Panas untuk Ditangani) dan Nigel Euro (Terlalu Panas untuk Ditangani) pergi dengan mahkota musim 2.

“Sebenarnya ini adalah dua musim berturut-turut di mana saya tidak menyangka hal itu akan terjadi,” katanya. “Sungguh luar biasa ketika saya mendapat kesempatan untuk membawakan acara-acara ini, baik bersama (istri) Vanessa atau sendirian, saya rasa kita sering kaget dan terkejut. Pada akhirnya, kita benar-benar penonton, bukan? Maksudku , kami adalah penonton sama seperti siapa pun yang menonton di rumah. Jadi ya, saat saya berdiri di sana dan pemungutan suara dilakukan, saya tidak menyangka hal itu akan terjadi.”

Nick Lachey di ‘Pertandingan Sempurna’.
Netflix

 

Memperhatikan bahwa kejutan terakhir juga terjadi di musim 1 dengan pelopor Joey Sasso dan Kariselle Snow, Nick mengatakan dia memiliki teori mengapa hal ini terjadi pada Pasangan sempurna.

“Hanya ada sedikit rasa lelah yang muncul seiring dengan kebersamaan mereka dalam jangka waktu yang lama sehingga hasil pemungutan suara menurun,” teorinya. “Jelas ada beberapa, saya tidak ingin mengatakan pengkhianatan, tapi ada kepentingan lain yang terlibat.”

“Maksudku, aku terkejut, tapi pada saat yang sama, aku bisa mengerti mengapa pemungutan suara ini tidak terduga,” tambah Nick. “Karena masyarakat tidak ingin memilih hal-hal yang sudah jelas. Sudah menjadi sifat kami untuk tidak ingin mengangkat lebih banyak lagi orang-orang yang sudah diangkat, jika itu masuk akal.”

Pasangan sempurna musim 2 sekarang streaming di Netflix.


Sumber: people-com

Tutup