Tindakan Israel di Gaza serangan yang disengaja terhadap warga sipil

Penggunaan senjata berat yang “sengaja” oleh militer Israel di Jalur Gaza adalah “serangan yang disengaja dan langsung terhadap penduduk sipil”, demikian temuan sebuah laporan baru oleh komisi independen yang didukung PBB.

Navi Pillay, ketua Komisi Penyelidikan Internasional Independen mengenai Wilayah Pendudukan Palestina, mengatakan pada hari Rabu bahwa Israel telah melakukan kejahatan terhadap kemanusiaan, kelaparan paksa, pemusnahan, pembunuhan, dan perlakuan tidak manusiawi dan kejam terhadap warga Palestina. Dia juga menuduh kelompok Palestina melakukan kejahatan perang.

Saat menyampaikan laporan tersebut kepada Dewan Hak Asasi Manusia PBB, Pillay mengatakan militer Israel yang beroperasi di Gaza “secara paksa memindahkan hampir seluruh penduduk ke dalam kandang kecil yang tidak aman dan tidak dapat dihuni” dan menggunakan senjata berat di daerah padat penduduk dengan cara yang “sengaja dan tidak pantas untuk ditinggali”. serangan langsung terhadap penduduk sipil”.

Pillay mengatakan komisi tersebut menyimpulkan bahwa bentuk-bentuk tertentu kekerasan seksual dan berbasis gender merupakan bagian dari prosedur operasi pasukan Israel.

“Meskipun para pejabat Israel telah berulang kali menyatakan bahwa operasi mereka di Gaza bertujuan untuk menghancurkan Hamas dan membebaskan sandera, namun tidak satu pun dari tujuan tersebut yang tercapai dengan mengorbankan ribuan nyawa,” katanya.

“Kami menemukan bahwa pasukan Israel melakukan kekerasan seksual dan berbasis gender dengan tujuan untuk mempermalukan dan semakin menundukkan komunitas Palestina. Perempuan Palestina menjadi sasaran dan menjadi korban kekerasan dan pelecehan seksual baik secara online maupun secara langsung.

“Laki-laki dan anak laki-laki mengalami tindakan penganiayaan tertentu, termasuk kekerasan seksual dan berbasis gender yang merupakan penyiksaan dan perlakuan tidak manusiawi dan kejam.”

Pillay juga menekankan bahwa serangan harian di Gaza tidak boleh mengesampingkan gelombang kekerasan serupa di Tepi Barat yang diduduki, dimana kepala hak asasi manusia PBB Volker Turk mengatakan pada hari Selasa bahwa situasinya “memburuk secara dramatis”.

Lebih banyak warga Palestina yang dibunuh oleh pasukan Israel atau pemukim di sana sejak dimulainya perang saat ini pada bulan Oktober dibandingkan periode lain yang pernah tercatat, kata Pillay kepada dewan.

Kejahatan perang yang dilakukan kelompok Palestina

Pillay mengatakan Hamas dan kelompok bersenjata Palestina lainnya juga melakukan kejahatan perang besar-besaran pada 7 Oktober dalam serangan mereka terhadap Israel selatan.

Dia menyebutkan tindakan-tindakan tersebut sebagai berikut: serangan yang disengaja terhadap warga sipil, pembunuhan atau pembunuhan yang disengaja, penyiksaan, kekerasan seksual, perlakuan tidak manusiawi atau kejam, dan penyanderaan.

Komisi tersebut, katanya, “mengidentifikasi pola-pola yang mengindikasikan kekerasan seksual dan menyimpulkan bahwa hal ini tidak terjadi secara terpisah namun dilakukan dengan cara yang sama di lokasi yang sama, terutama terhadap perempuan Israel”. Laporan komisi mengatakan laporan pemerkosaan tidak dapat diverifikasi secara independen.

Dia memperingatkan “eksploitasi kekerasan seksual dalam konflik yang dilakukan semua pihak untuk propaganda politik berisiko mengalihkan perhatian dari pengalaman dan kebutuhan para penyintas serta memicu permusuhan yang sudah berlangsung lama”.

Serangan Israel di Gaza sejak 7 Oktober telah menewaskan lebih dari 37.000 orang, 40 persen di antaranya anak-anak, menurut Kementerian Kesehatan Gaza. Serangan 7 Oktober di Israel menewaskan 1.139 orang.

‘Tragedi yang luar biasa besarnya’

Laporan tersebut merupakan investigasi mendalam pertama PBB terhadap peristiwa tersebut sejak 7 Oktober hingga akhir tahun 2023. Komisi tersebut dibentuk oleh Dewan Hak Asasi Manusia pada tahun 2021.

Badan ini mempunyai mandat yang berkelanjutan tanpa batas waktu dan mendapat manfaat dari ketuanya yang merupakan mantan komisaris tinggi PBB untuk hak asasi manusia dan mantan hakim Afrika Selatan, menurut James Bays dari Al Jazeera.

“Dia mengatakan besarnya tragedi ini membuat komisi kewalahan. Aturannya mengatakan mereka seharusnya menghasilkan laporan hingga 10.700 halaman. Mereka telah membuat laporan itu, namun mereka telah menambahkan dua lampiran terpisah yang sangat besar,” lapornya dari Jenewa.

“Pertama adalah tentang apa yang terjadi pada tanggal 7 Oktober ketika dia mengatakan kejahatan perang dilakukan oleh Hamas dan kelompok Palestina lainnya dan satu lagi tentang apa yang terjadi terhadap warga Palestina di Gaza setelah tanggal 7 Oktober, di mana dia mengatakan ada kejahatan perang yang dilakukan oleh Israel.”

Pillay mengatakan kepada Al Jazeera bahwa “tragis” bahwa Israel telah mencegah komisi tersebut mengunjungi para korban di dalam wilayah Israel dan wilayah pendudukan Palestina.

“Apa yang menurut saya sangat meresahkan adalah mereka tidak hanya menolak akses kami ke Israel dan Gaza, tapi juga seluruh Palestina; kita juga perlu berbicara dengan para korban di sana,” katanya.

Komisi tersebut akan merilis laporan lebih lanjut mengenai serangan terhadap fasilitas kesehatan di Gaza dan dampak perang terhadap pendidikan.

Ibrahim Khraishi, duta besar Palestina untuk PBB, berterima kasih kepada komisi tersebut atas laporannya dan mengutuk pelanggaran yang dilakukan oleh Israel selama “perang genosida”.

Israel memberikan kursinya pada pertemuan dewan tersebut kepada ibu dari salah satu dari puluhan tawanan yang ditahan di Gaza, yang menyampaikan pidato emosional.

“Tuan Presiden, kita harus berada di pihak yang sama – pihak yang memerangi penyanderaan, tidak pernah menerima penggunaan perempuan muda sebagai alat perdagangan. Tolong bantu saya memeluk putri saya lagi,” kata Meirav Leshem Gonen, ibu dari seorang tawanan berusia 23 tahun.

Toby Cadman, seorang pengacara hak asasi manusia internasional, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa laporan tersebut tidak akan berdampak langsung terhadap perilaku Israel, namun dapat digunakan sebagai bukti dalam proses hukum di masa depan dan dapat menyebabkan negara-negara Barat mempertimbangkan kembali dukungan mereka terhadap Israel.


Sumber: aljazeera.com

Tutup