Menteri kabinet perang Israel Benny Gantz mundur dari pemerintahan Netanyahu | Berita Gaza


Kepergian Gantz sepertinya tidak akan membahayakan mayoritas parlemen di Knesset yang dikuasai koalisi sayap kanan yang berkuasa.

Menteri Israel Benny Gantz telah mengumumkan pengunduran dirinya dari pemerintahan darurat Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, menarik satu-satunya kekuatan sentris dalam koalisi sayap kanan pemimpin yang diperangi tersebut, dalam perjalanan serangan semasih berbulan-bulan di Gaza.

“Netanyahu menghalangi kita untuk maju menuju kemenangan sejati. Itulah sebabnya kami meninggalkan pemerintahan darurat hari ini, dengan berat hati namun dengan penuh keyakinan,” kata Gantz pada konferensi pers yang disiarkan televisi pada hari Minggu.

Dia menyerukan pemilu dini, dengan menyampaikan “harus segera ada pemilu yang akhirnya akan membentuk pemerintahan yang akan memenangkan kepercayaan rakyat dan mampu menghadapi tantangan”.

“Saya menyerukan kepada Netanyahu: tetapkan tanggal pemilu yang disepakati.”

Gantz bulan lalu mengancam akan meninggalkan pemerintahan darurat – yang dibentuk tahun lalu untuk mengendalikan perang di Gaza – jika Netanyahu gagal menyajikan rencana pascaperang untuk wilayah Palestina yang terkepung dan dibombardir, di mana Israel melanjutkan kampanye pemboman darat dan udara yang telah menghancurkan Gaza. menewaskan lebih dari 37.000 orang sejak 7 Oktober, menurut pejabat kesehatan Gaza.

Demonstrasi menentang pemerintah pimpinan Netanyahu memang penting tetapi harus segera sah, kata Gantz.

“Protes ini penting, tetapi harus segera dilakukan dengan menggunakan yang sah dan sepertinya tidak boleh mendorong kebencian. Kami bukan musuh satu sama lain. Musuh kami berada di luar perbatasan kami,” katanya kepada wartawan.

“Saya akan menjadi bagian dari pemerintahan persatuan nasional yang mencakup semua partai berhaluan tengah dan hanya pilihan itu yang memungkinkan kita menghadapi semua tantangan yang ada di hadapan kita, bahkan di bawah Netanyahu. Seperti saya katakan, yang kita butuhkan yaitu persatuan yang sejati dan sejati, bukan persatuan yang parsial.”

Jangan 'tinggalkan bagian depan'

Gantz juga meminta Menteri Pertahanan Israel Yoav Gallant untuk “melakukan apa yang benar”.

Netanyahu mengeluarkan pernyataan singkat yang menyerukan Gantz untuk sepertinya tidak “meninggalkan barisan depan”, namun kepergiannya sepertinya tidak akan membahayakan mayoritas parlemen dari 64 kursi di Knesset yang mempunyai 120 kursi yang dipegang oleh koalisi sayap kanan yang berkuasa.

Gantz dipandang sebagai saingan politik utama Netanyahu di Israel. Dia yaitu tokoh oposisi terkemuka sebelum bergabung dengan kabinet perang.

Sara Khairat dari Al Jazeera, yang melaporkan dari ibu kota Yordania, Amman, menyampaikan langkah tersebut sepertinya tidak mengejutkan.

“Dia menyampaikan tuntutannya sangat jelas,” kata Khairat.

“Benny Gantz dimasukkan ke dalam kabinet perang ini… Pada awalnya, mereka memperlihatkan entrance persatuan. Keretakan ini mulai terlihat, dan banyak sekali spekulasi, pada akhirnya bulan lalu dia menyampaikan bahwa dia memberikan ultimatum kepada perdana menteri,” katanya.

Kepergian Gantz, kata Khairat, membuka “lantai terbuka bagi para menteri paling sayap kanan” dalam pemerintahan koalisi Netanyahu untuk kini bergabung dengan kabinet perang, termasuk partai Menteri Keuangan Israel Bezalel Smotrich.

Smotrich bereaksi terhadap pengunduran diri Gantz dalam sebuah postingan di X. “Tidak ada lagi tindakan yang kurang megah dibandingkan mundur dari pemerintahan semasih perang,” katanya.

“Inilah yang pada nyatanya diinginkan oleh (Yahya) Sinwar, (Hasan) Nasrallah dan Iran, dan sayangnya Anda memenuhi permintaan mereka,” kata Smotrich, mengacu pada para pemimpin Hamas dan Hizbullah.

“Saya menyerukan kepada semua pemimpin partai Zionis yang menganggap penting Negara Israel untuk mendaftar dalam pemerintahan persatuan sampai kemenangan.”

Partai sayap kanan Smotrich mendapat dukungan dari komunitas pemukim Israel.


Sumber: aljazeera.com

Tutup