Ketua Parlemen Iran Mohammad Bagher Ghalibaf mengumumkan pencalonan presiden | Berita


Ghalibaf termasuk di antara calon presiden yang sedang mencari persetujuan untuk mencalonkan diri pada pemilu cepat tanggal 28 Juni.

Ketua parlemen Iran yang konservatif, Mohammad Bagher Ghalibaf, telah mendaftarkan pencalonannya untuk pemilihan presiden cepat pada 28 Juni.

Di penghujung masa pendaftaran lima hari pada Senin malam, Menteri Dalam Negeri Ahmad Vahidi mengatakan kepada wartawan, overall 80 permohonan telah diajukan.

Calon presiden sekarang harus menunggu hingga 11 Juni menengok apakah pencalonan mereka disetujui oleh Dewan Penjaga – sebuah badan hukum beranggotakan 12 orang yang didominasi kaum konservatif yang ditunjuk atau disetujui oleh pemimpin tertinggi Iran dan memeriksa semua kandidat untuk jabatan publik. .

Kandidat yang lolos dari badan pemeriksaan akan memiliki waktu dua minggu untuk berkampanye, menyampaikan manifesto mereka, dan berpartisipasi dalam debat di televisi sebelum pemilu.

Pemungutan suara mendatang, yang awalnya dijadwalkan pada tahun 2025, dimajukan setelah kematian Presiden Ebrahim Raisi pada 19 Mei.

Raisi dan tujuh anggota rombongannya, termasuk Menteri Luar Negeri Hossein Amirabdollahian, tewas ketika helikopter mereka jatuh di lereng gunung yang diselimuti kabut di Iran utara.

Masalah-masalah ekonomi

Ghalibaf sebelumnya mencalonkan diri sebagai presiden pada tahun 2005 dan 2013, dan pada tahun 2017 mengundurkan diri dari pencalonan untuk mendukung Raisi yang menempati posisi kedua setelah Hassan Rouhani, memberikan pemimpin moderat itu masa jabatan kedua.

Setelah resmi mendaftarkan pencalonannya, Ghalibaf berjanji akan meningkatkan perekonomian jika terpilih.

“Jika saya tidak mencalonkan diri dalam pemilu, pekerjaan yang telah kita mulai dalam beberapa tahun terakhir untuk menyelesaikan masalah ekonomi masyarakat… tidak akan selesai,” katanya.

Dia menambahkan bahwa dia “tidak akan pernah memasuki enviornment persaingan” jika dia tidak percaya bahwa masalah ekonomi dan sosial Iran dapat diselesaikan.

Ghalibaf, 62 tahun, adalah mantan komandan angkatan udara Korps Garda Revolusi Islam, bagian dari militer Iran.

Dia terpilih kembali sebagai ketua parlemen pada 28 Mei setelah pemilihan legislatif pada bulan Maret.

Seorang veteran perang Iran-Irak, Ghalibaf adalah walikota Teheran dari tahun 2005 hingga 2017 dan sebelumnya adalah kepala pasukan polisi Iran.

Pendaftaran kandidat dibuka pada hari Kamis dan ditutup pada hari Senin.

Tokoh terkemuka lainnya termasuk mantan Presiden Mahmoud Ahmadinejad, mantan ketua parlemen moderat Ali Larijani dan mantan perunding nuklir ultrakonservatif Saeed Jalili juga telah mendaftarkan diri sebagai pencalonan.

Dengan mengajukan pencalonan Ghalibaf, para ahli yakin peluang Jalili untuk mencapai garis finis menjadi suram.

Walikota Teheran Alireza Zakani juga kemungkinan akan mundur dan memilih Ghalibaf.


Sumber: aljazeera.com

Tutup