Loreal Palmer Menghabiskan Bertahun-tahun Menyembunyikan Perjuangan Kesehatan Mentalnya


  • Loreal Palmer menghabiskan waktu bertahun-tahun berjuang melawan kecemasan, depresi, dan gangguan bipolar
  • Wanita berusia 34 tahun ini merahasiakan perjuangan kesehatan mentalnya selama sebagian besar perjalanannya
  • Dia membuka tentang pengalamannya dalam memoar barunya, Tetap Hidup

Selama beberapa tahun, Loreal Palmer menderita dalam diam dengan kesehatan mentalnya.

Berbicara kepada ORANG tentang memoar barunya, Tetap Hidupwanita berusia 34 tahun ini bercerita tentang bagaimana perjuangannya melawan kecemasan meningkat menjadi depresi yang melumpuhkan dan prognosis gangguan bipolar, yang semuanya dia sembunyikan dari orang yang dicintainya.

Palmer – yang saudara perempuannya adalah aktris Keke Palmer – mengatakan bahwa dia selalu menjadi orang yang cemas tetapi tumbuh dengan keyakinan bahwa itu hanyalah “bagian dari kepribadian saya.” Namun permasalahan kesehatan mentalnya semakin parah saat ia menginjak usia remaja.

“Saya selalu merasa cemas — atau yang biasa disebut nenek saya, Mildred, 'menakutkan'. Namun baru pada usia 17 tahun saya mengalami serangan panik pertama,”katanya kepada ORANG. “Saya hanya berpikir, 'Oke, apa ini?' Saya pikir saya sedang sekarat. Itu sangat menakutkan.”

“Tetapi saya adalah tipe orang yang, ketika saya mengalami sesuatu, saya tidak ingin orang lain mengetahuinya,” katanya. “Saya ingin semua orang berpikir bahwa semuanya baik-baik saja.”

Jadi begitulah cara dia bertindak. Palmer menghabiskan beberapa tahun berikutnya berjuang melawan naik turunnya kecemasannya, yang mencapai titik terburuknya setelah kelahiran dua anak pertamanya. Palmer adalah ibu dari tiga anak — putra AJ dan putri Ali dan Aaliyah — yang berbagi dengan mantan suaminya, Frank Wimberly III.

“Dari sana, situasi menjadi seperti, oke, saya tidak bisa menganggap hal ini sebagai kepribadian saya,” kenangnya. “Mungkin saya harus berhenti bersikap seolah-olah ini tidak ada atau ini hanya sesuatu yang akan hilang dengan sendirinya. Mungkin saya harus menangani ini secara profesional.”

Loreal Palmer.

Loreal Palmer


Palmer akhirnya pergi menemui dokter dan diberitahu bahwa bukan hanya karena kecemasannya, tapi dia juga menderita depresi.

Dia menghabiskan beberapa tahun berikutnya melalui trial and blunder dengan obat-obatan untuk membantu, awalnya diberi resep obat yang ditujukan untuk mengatasi kecemasannya sebelum beralih ke obat yang ditujukan untuk depresi.

“Dokter saya akhirnya memberi saya obat yang tanpa kita sadari bisa menyebabkan mania,” kenang Pamer. “Dan begitulah prognosis gangguan bipolar saya akhirnya muncul sekitar tujuh hingga 10 tahun kemudian.”

Gangguan bipolar adalah penyakit manik-depresif pada otak yang menyebabkan perubahan ekstrem pada suasana hati dan tingkat energi, menurut Institut Kesehatan Mental Nasional.

Ada empat tipe dasar kelainan ini, yang ditandai dengan periode kegembiraan dan hiperaktif yang disebut episode manik, yang kemudian diikuti dengan tahap depresi di mana pasien mengalami perasaan sedih dan depresi.

Pasien akan sering mengalami emosi yang intens serta gangguan pada pola tidur dan kemampuannya berpikir jernih. Periode-periode ini dapat berlangsung lama – berhari-hari atau bahkan berminggu-minggu – tanpa adanya prediksi yang jelas kapan suatu periode akan berakhir dan periode lainnya akan dimulai.

Jangan pernah melewatkan satu cerita pun — daftarlah Buletin harian gratis ORANG untuk terus mengetahui informasi terbaik yang ditawarkan ORANG, mulai dari berita selebriti hingga kisah menarik tentang minat manusia.

Loreal Palmer.

Loreal Palmer


“Itu adalah pertarungan karena saya tidak ingin ada yang salah. Karena ketika Anda mendengar prognosis ini, itu menjadi sesuatu yang harus Anda hadapi seumur hidup,” jelas Palmer. “Anda harus memonitor perilaku Anda, pemicunya, Anda harus mengenal diri Anda sendiri, dan itu agak menakutkan untuk dipikirkan dan dihadapi sepanjang sisa hidup Anda.”

“Jadi saya menghabiskan banyak waktu untuk mengintip lari dari prognosis, dan itu tidak membantu sama sekali. Saya mungkin melakukan perjalanan itu jauh lebih lama dari yang seharusnya hanya dengan menolak menerimanya.”

Palmer, yang memenangkan musim pertama truth display ABC Klaim Ketenaran pada tahun 2022, mengakui bahwa selama banyak situasi stres ketika kecemasan, depresi, dan gangguan bipolarnya tinggi, dia akan “membiarkannya terendam” daripada mengatasinya.

“Sepertinya saya perlahan tapi pasti menciptakan badai yang sempurna,” katanya.

Meski membutuhkan waktu, Palmer mampu menerima perjuangannya dan memulihkan kesehatan mentalnya. Dia mengakui bahwa sangat mudah untuk mengesampingkan perawatan diri.

“Saya mendukung semua orang untuk menemukan apa yang cocok untuk mereka. Dan menurut saya yang berhasil bagi saya hanyalah sedikit terapi dan pengobatan,” katanya. “Dan saya juga harus ingat bahwa tidak apa-apa untuk fokus pada diri sendiri. Sebagai seorang ibu, kami selalu memeriksa anak-anak kami dan saya harus ingat tengok diri saya sendiri juga.”

“Butuh waktu beberapa saat untuk mencapainya, namun setelah kami melakukannya, segalanya menjadi jauh lebih baik,” tambahnya.

Keke Palmer di Penayangan Perdana “Lightyear” di Inggris pada tahun 2022; Loreal Palmer di 'Klaim Ketenaran'.

David M. Benett/Dave Benett/WireImage ; Maarten de Boer/Getty


Saat ini, Palmer membanggakan bahwa dia “100%” memahami kesehatan mentalnya dengan baik. Namun hanya setelah mengatasi banyak perjuangannya, dia merasa akhirnya bisa terbuka tentang perjuangannya dengan orang-orang yang dicintainya.

“Saya merahasiakan semuanya selama mungkin,” jelasnya. “Dan saat pertama saya memberi tahu seseorang, rasanya sangat menyenangkan untuk mengungkapkannya dan jujur. Dan hal itu memberi saya kepercayaan diri untuk akhirnya memberi tahu keluarga saya.”

“Saya tidak tahu apa yang sangat saya takuti, namun reaksi yang muncul hanyalah dukungan dan 'Saya harap Anda tahu bahwa Anda dapat memberi tahu kami hal-hal ini. Anda bisa jujur ​​kepada kami.' Dan saya telah membahas hal itu,” katanya tentang keluarganya. “Tidak ada lagi kegelapan sekarang.”

Menyadari betapa besarnya dukungan yang dia lewatkan di awal perjuangannya, salah satu alasan Palmer memutuskan untuk menulis memoarnya.

“Mungkin saya harus menjadi suara yang saya inginkan ketika saya melalui segala hal,” katanya.

Teka-teki silang PEOPLE Puzzler ada di sini! Seberapa cepat Anda bisa menyelesaikannya? Major sekarang!

Memoar Loreal Palmer.

Dalvin Adams / Pers Publish Hill


Selain perjalanan kesehatan mentalnya, memoar Palmer juga menyentuh tentang pernikahan dan perceraiannya serta kehamilan yang mengerikan – yang semuanya mengubah perspektifnya terhadap hidupnya. Sang bintang berharap para pembaca akan mengambil satu nasihat dari bukunya, kata-kata yang ia dengar dari neneknya saat tumbuh dewasa: Teruslah hidup.

“Saya berbicara tentang konsep ini, ketenangan yang tragis, dan ini telah mengubah keadaan,” katanya. “Banyak dari kita, kita menetapkan batas waktu yang sewenang-wenang dan tujuan sewenang-wenang yang ingin kita capai. Dan meskipun ini luar biasa, saya ingin semua orang memahami bahwa tidak ada yang terjadi begitu saja. Jika kita tidak mengikuti jalur linier ini, kita mulai berpikir bahwa kita telah gagal. Dan saya berharap satu hal yang mereka dapatkan dari membaca memoar ini adalah tidak ada satu jalan pun.”

“Hal-hal baik akan terjadi, hal-hal buruk akan terjadi. Akan ada bola melengkung yang dilemparkan ke arah Anda, tetapi itu tidak berarti Anda gagal. Itu tidak berarti semuanya sudah berakhir,” Palmer memberi tahu ORANG. “Itu berarti Anda mungkin harus mengambil jalan memutar sedikit dan kembali ke tempat tujuan Anda. Atau terkadang itu berarti, Anda tidak seharusnya menuju ke arah ini.”

“Miliki tujuan Anda, miliki rencana Anda, tetapi terimalah juga bahwa tujuan tersebut mungkin tidak terlihat seperti yang Anda inginkan. Dan tidak apa-apa,” katanya.

Memoar Loreal Palmer Tetap Hidup tersedia sekarang.

Jika Anda atau seseorang yang Anda kenal membutuhkan bantuan kesehatan psychological, kirimkan SMS “STRENGTH” ke Disaster Textual content Line di 741-741 untuk terhubung dengan konselor krisis bersertifikat.




Sumber: people-com

Tutup