Simak! Ini Pengakuan Korban Atas Dugaan Pelecehan Rektor Nonaktif Kampus Pancasila

Ilustrasi.

RZ terduga korban pelecehan seksual Rektor Universitas Pancasila (UP) yang mengaku jika dirinya menahan beban selama setahun sampai akhirnya bisa memberanikan diri untuk membongkar kasus ini.

Terduga korban saat itu tak langsung melapor lantaran banyak pertimbangan dan risiko yang akan terjadi nantinya. Sehingga dia terpaksa menahan semua itu sendiri selama setahun. RZ baru melapor ke Polda Metro Jaya pada Januari 2024.

“Ketika aku dilecehkan itu di Februari 2023. Sedangkan tahun 2022 lalu papa sakit keras, ketika aku dilecehkan itu papa sedang sakit, aku diam dulu karena fokus ke papa,” katanya dikutip pada Minggu (3/3/2024).

“Dengan kepindahan aku yang jauh, kantor yang biasanya dekat jadi jauh, aku harus adaptasi dengan kendaraan naik kereta, yang sebelumnya nggak pernah naik kereta sendiri. Itu perlu adaptasi semuanya, aku berusaha menerima, aku dipindahkan walaupun aku nggak salah, itu aku masih bertanya-tanya kenapa aku korban, nggak salah malah dipindahin,” tambahnya.

Dia juga mengaku mendapatkan perlakuan yang tidak adil setelah peristiwa tersebut. Selain dimutasi, dia juga dikucilkan di lingkungan kerja.

“Waktu mendapat SK Mutasi aku bilang ke suami aku difitnah. Aku saat itu belum berani cerita yang sebenarnya. Aku berusaha untuk menerima dan diam walaupun aku diperlakukan dan dinarasikan negatif. Karena bersamaan dengan almarhum papa sakit, jadi aku lebih fokus urus papa. Selama ini aku menahan, aku nggak cerita ke suami,” ceritanya.

“Narasi yang dibuat ke aku itu bahwa aku genit, penggoda dan sebagainya. Aku masih berusaha diam dan menerima. Aku belum lapor karena memikirkan banyak risiko ya. Aku masih memandang kalau aku lapor bagaimana citra UP dan masih banyak yang menggantungkan hidupnya di UP. Kedua, mau cerita ke suami kok kayaknya saya ngga bisa banget jaga diri. Ketiga, papa sakit jadi aku fokus mengurus orangtua. Banyak hal dimana aku pikirkan,” sambungnya.

Tutup