Amerika Serikat Akan Masuk ke Dalam Fase Resesi Pada Kuartal Keempat

Ilustrasi gedung di Amerika

terkenal.co.id – HSBC Asset Management mengatakan bahwa Amerika Serikat akan masuk ke dalam fase resesi pada kuartal keempat ini, yang kemudian akan diikuti oleh “tahun kontraksi dan resesi di Eropa pada 2024.”

Dalam pandangan tengah tahun ini, perusahaan pengelola aset dari bank raksasa Inggris ini mengatakan bahwa peringatan resesi saat ini sedang “berkedip merah” bagi banyak perekonomian, sementara kebijakan fiskal dan moneter tidak sejalan dengan pasar saham dan obligasi.

Joseph Little, Kepala Strategi Global HSBC Asset Management, mengatakan, meskipun beberapa bagian ekonomi telah tetap kuat sejauh ini, tetapi ada risiko resesi yang tinggi sekarang di Eropa dan AS.

“Kami sudah berada dalam resesi kecil dalam hal laba, dan default perusahaan mulai meningkat juga,” kata Little dalam laporan yang dilihat oleh CNBC Internasional.

“Berita baiknya adalah kami mengharapkan inflasi tinggi akan segera melandai. Hal ini akan menciptakan kesempatan bagi pembuat kebijakan untuk menurunkan suku bunga.”

Meskipun bank sentral mengambil sikap yang hawkish dan inflasi terlihat persisten, terutama inflasi inti, HSBC Asset Management memperkirakan Federal Reserve AS akan menurunkan suku bunga sebelum akhir 2023, dengan Bank Sentral Eropa dan Bank of England menyusul tahun depan.

Federal Reserve telah menghentikan siklus pengetatan moneternya dalam pertemuan Juni, mempertahankan kisaran target suku bunga Fed Funds Rate (FFR) antara 5% dan 5,25%, tetapi memberi sinyal bahwa dua kenaikan suku bunga lagi dapat diharapkan tahun ini. Berdasarkan data pasar, CME Group’s FedWatch Tool, diperkirakan suku bunga FFR akan naik seperempat persen pada bulan Desember tahun ini.

Little mengakui bahwa bank sentral tidak akan dapat menurunkan suku bunga jika inflasi tetap signifikan di atas target – seperti halnya di banyak negara maju – dan oleh karena itu penting agar resesi “tidak datang terlalu awal” dan menyebabkan disinflasi.

“Skenario resesi yang akan datang akan lebih mirip dengan resesi awal tahun 1990-an, dengan skenario inti kami adalah penurunan GDP sebesar 1-2%,” tambah Little.

HSBC memperkirakan resesi di ekonomi Barat akan menghasilkan “outlook pasar yang sulit dan tidak stabil” dengan alasan dua hal.

“Pertama, kita melihat adanya pengetatan kondisi keuangan yang menyebabkan penurunan siklus kredit. Kedua, pasar tidak terlihat memasukkan pandangan pesimistis yang cukup mengenai dunia,” kata dia. Menurut HSBC, pasar terlalu berharap ‘soft landing’ di tahun ini.

Little memperkirakan bahwa resesi tidak akan “menghilangkan” semua tekanan inflasi dari sistem, dan oleh karena itu ekonomi harus bersiap menghadapi rezim “inflasi dan suku bunga yang agak lebih tinggi ke depan”

Menghadapi potensi resesi, HSBC mengambil sikap hati-hati dalam mengelola portofolionya dan menyebutkan bahwa Treasury AS masih menarik, begitu pula dengan obligasi Eropa.

“Dalam hal kredit, kami selektif dan berfokus pada kredit kualitas tinggi dalam kategori investasi daripada kredit kualitas investasi spekulatif. Kami berhati-hati terhadap saham di pasar maju,” pungkasnya.

Sumber: Beritasatu

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Tutup