Warga Kabupaten Bekasi Tengah Diberkahi Rasa Berbahagia

Istimewa

terkenal,co.id – Kabupaten Bekasi kini tengah diberkahi rasa bahagia. Bagaimana tidak, harapan belasan tahun agar memiliki tempat ibadah akhirnya bisa terlaksana. Tidak lama lagi, kaum umat beragama bisa beribadah dengan penuh kenyamanan.

Ya, pemerintah daerah memberikan dua kado sekaligus pada umat beragama di Kabupaten Bekasi. Secara bersamaan, pemerintah menyerahkan persetujuan bangunan gedung (PGB) untuk pembangunan gereja Ibu Teresa Paroki Cikarang, sekaligus melakukan pencanangan pembangunan masjid di tanah seluas 8.000 meter persegi di Lippo Cikarang.

Dua langkah strategis ini sekaligus menuntaskan penantian panjang kaum umat beragama untuk mendirikan tempat ibadah. Penyerahan izin gereja dan pencanangan masjid ini dilakukan langsung oleh Gubernur Ridwan Kamil dengan didampingi Penjabat Bupati Dani Ramdan, Selasa (11/4/2023).

“Penantian ini terlalu lama, mudah-mudahan menjadi pelajaran untuk kepala daerah kabupaten/kota di Jawa Barat untuk gerak cepat seperti Penjabat Bupati Bekasi untuk memberikan hak fundamental sebagai warga negara,” kata Ridwan dalam sambutannya di sela penyerahan PGB untuk pembangunan gereja di Desa Cibatu Kecamatan Cikarang Selatan, Selasa (11/4/2023).

<

Emil, sapaan Ridwan Kamil mengatakan, kesempatan beribadah untuk minoritas memang kerap mendapat kesulitan. Hal itu dirasakannya kala masih tinggal di luar negeri selama beberapa tahun. Maka dari itu, kesulitan itu jangan lagi terjadi pada kondisi saat ini.
“Saya merasakan hidup susah beribadah di negeri orang. Bayangkan tujuh tahun saya sulit untuk salat jumat, ke masjid susah. Maka perasaan itu yang saya sampaikan ke Pak Pj tolong minoritas diperhatikan. Sekarang sudah terealisasi,” ucap dia.

Menurut Emil, masyarakat sebenarnya sudah semakin dewasa dalam menerima perbedaan. Itu terbukti dari survei yang dia lakukan tahun lalu di mana 91,7 persen masyarakat tidak masalah hidup berdampingan dengan orang yang berbeda agamanya.

“Ternyata hampir seluruhnya tidak mempermasalahkan. Maka jangan sampai yang sisanya, sekitar delapan persen itu yang mendominasi hingga terjadi penolakan di berbagai lokasi. Maka saya mendorong kepala daerah untuk menyelesaikan persoalan-persoalan semacam ini,” ucap dia.

Untuk diketahui, permohonan izin pembangunan Gereja Ibu Teresa Paroki Cikarang ini telah diajukan sejak belasan tahun lalu. Namun, prosesnya tertahan oleh berbagai persoalan sehingga izin tak kunjung diterbitkan.

Hal serupa terjadi pada proses pembangunan masjid di Lippo Cikarang. Kendati kawasan industri dan perumahan ini memiliki lahan ribuan hektar namun tidak memiliki masjid. Alhasil warga harus menuju perkampungan warga untuk beribadah, baik salat jumat atau tarawih seperti ramadan kali ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Tutup