Dompet Dhuafa Programkan Yatim Preneur di Bekasi, Nazwa Diberikan Modal Usaha

Dok: Dompet Dhuafa

BEKASI – Mendidik anak yatim tentu berbeda dibanding membesarkan anak yang masih memiliki kedua orang tua. Meski lebih berat, anak yatim tetap dapat memiliki masa depan cerah seperti anak-anak yang memiliki kecukupan pada umumnya.

Seperti yang dilakukan Nenek Ade warga Kampung Rawa Pasung RT 004/RW 03, Kelurahan Kalibaru Medan Satria, Bekasi yang mengajarkan semangat berwirausaha kepada kedua cucu kembarnya, Nazwa Maulinah dan Zahwa Maymunah yang kini berusia 15 tahun. Mereka ditinggalkan kedua orang tuanya sejak masih duduk di sekolah dasar.

“Saya sangat sedih melihat kondisi cucu saya, sejak kecil sudah ditinggal kedua orang tuanya. Sebagai nenek saya berusaha untuk memberikan kasih sayang yang sama layaknya orang tua semasa hidupnya. Sejak mereka sekolah dasar, saya sudah mengajarkan untuk menanamkan jiwa wirausaha,” ucap Nenek Ade pada Kamis, (25/08/2022).

Sejak 2009, Nenek Ade telah merintis usaha membuat keripik singkong untuk menambah penghasilan keluarga. Dalam memasarkan produk keripik singkong, Nenek Ade selalu dibantu oleh kedua cucunya.

Setiap pengiriman ke warung, Nazwa dan Zahwa membawa 15 bal keripik singkong untuk dititipkan ke 15 warung yang ada di sekitar rumahnya.

Usaha keripik singkong yang dijalankan oleh Nenek Ade mengalami penurunan akibat pandemi virus Covid-19 yang memang secara global berdampak besar pada berbagai aspek utamanya kesehatan, ekonomi, dan pendidikan.

Selama Lima Bulan, Nazwa dan Zahwa tidak bisa menjajakan jualan Nenek Ade di warung. Penghasilan pun tidak ada akibat dampak ekonomi dari wabah global tersebut.

“Covid 19 telah membawa dampak buruk pada produksi keripik singkong kami. Cucu saya juga tidak bisa menawarkan ke warung–warung. Jadi sangat terdampak gara-gara covid 19,” katanya Nenek Ade.

Melihat kondisi itu, Dompet Dhuafa melalui Lembaga Pelayan Masyarakat (LPM), menggulirkan program ‘Yatim Tangguh Berdaya’ bagi keluarga yatim dhuafa.

Salah satu bentuk programnya adalah memberikan bantuan modal usaha kepada YatimPreneur untuk meningkatkan perekonomian keluarganya.

Dompet Dhuafa menilai, masih banyak cara dan kesempatan untuk mempertahankan ekonomi keluarga secara mandiri, setidaknya meski hanya sekadar untuk memenuhi kebutuhan pokoknya.

“Kami sangat senang dengan bantuan modal usaha yang diberikan oleh Dompet Dhuafa. Ini sangat bermanfaat karena dapat membantu nenek kami untuk terus menjalankan usahanya,” ucap Nazwa penerima manfaat YatimPreneur Dompet Dhuafa.

Dompet Dhuafa terus berupaya menciptakan ide-ide serta ragam solusi agar setiap keluarga kecil yang terdampak, tetap dapat bertahan meski dalam kondisi yang sangat sulit seperti saat ini.

“Kami berharap dengan adanya bantuan modal usaha ini, mereka tetap tangguh menegakkan perekonomian keluarganya. Mudah-mudahan kedepannya LPM Dompet Dhuafa dapat terus mendampingi hingga usahanya dapat dikelola dengan lebih profesional. Insya Allah kami tidak hanya sampai pada pemberian bantuan saja, namun akan terus memantau dan mendampingi hingga kestabilan ekonomi keluarga bisa tercapai,” ucap Fakhry pendamping lapangan program Yatim Preneur. (HO)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Tutup